Sampah Pesawat Ruang Angkasa Ternyata Mematikan

Space X stasiun ruang angkasa milik Elon Musk
Foto : tesla

 

Tekno Kediri – Sampah roket luar angkasa bisa memiliki konsekuensi mematikan kecuali pemerintah bertindak, Masuknya kembali tahap-tahap roket yang ditinggalkan di orbit dari peluncuran luar angkasa memiliki kemungkinan enam hingga 10 persen untuk melukai atau membunuh manusia dalam dekade berikutnya, menurut sebuah studi UBC baru.

Para peneliti mengatakan pemerintah perlu mengambil tindakan kolektif dan mengamanatkan bahwa tahapan roket dipandu dengan aman kembali ke Bumi setelah digunakan, yang dapat meningkatkan biaya peluncuran, tetapi berpotensi menyelamatkan nyawa.

“Apakah boleh menganggap hilangnya nyawa manusia hanya sebagai biaya berbisnis, atau apakah itu sesuatu yang harus kita lindungi selagi bisa? Dan itulah poin penting di sini: kita dapat melindungi dari risiko ini,” kata penulis utama Dr. Michael Byers, profesor di departemen ilmu politik UBC.

Ketika benda-benda seperti satelit diluncurkan ke luar angkasa, mereka menggunakan roket, yang sebagian sering tertinggal di orbit. Jika sisa tahap roket ini memiliki orbit yang cukup rendah, mereka dapat memasuki kembali atmosfer dengan cara yang tidak terkendali. Sebagian besar material akan terbakar di atmosfer, tetapi potongan-potongan yang berpotensi mematikan masih bisa meluncur ke tanah.

Dalam makalah Nature Astronomy , para peneliti melihat lebih dari 30 tahun data dari katalog satelit publik, dan menghitung potensi risiko bagi kehidupan manusia selama 10 tahun ke depan, mengingat tingkat yang sesuai dari entri ulang badan roket yang tidak terkendali, orbitnya. , dan data populasi manusia.

Dengan menggunakan dua metode yang berbeda, mereka menemukan bahwa praktik saat ini memiliki kemungkinan enam hingga 10 persen dari satu atau lebih korban selama dekade berikutnya jika setiap masuk kembali menyebarkan, rata-rata, puing-puing berbahaya di atas area seluas 10 meter persegi. Sementara perhitungan mempertimbangkan kemungkinan satu atau lebih korban bagi orang-orang di darat, Dr. Byers mengatakan mereka tidak memperhitungkan skenario kasus terburuk, seperti sepotong puing yang menabrak pesawat terbang dalam penerbangan. Selain itu, mereka menemukan risiko ditanggung secara tidak proporsional oleh selatan global, meskipun negara-negara besar yang melakukan perjalanan antariksa terletak di utara, dengan badan roket kira-kira tiga kali lebih mungkin untuk mendarat di garis lintang Jakarta, Dhaka dan Lagos daripada garis lintang Jakarta, Dhaka dan Lagos. New York, Beijing atau Moskow. Hal ini dikarenakan sebaran orbit yang digunakan saat meluncurkan satelit.

Meskipun risiko terhadap satu individu sangat rendah, para penulis mencatat bahwa puing-puing berbahaya dari luar angkasa yang menghantam permukaan bumi jauh dari keterlaluan, termasuk pipa sepanjang 12 meter dari roket Long March 5B yang menghantam sebuah desa di Pantai Gading. pada tahun 2020, menyebabkan kerusakan pada bangunan. Dan peluncuran ruang angkasa meningkat, kata rekan penulis Dr. Aaron Boley, profesor di departemen fisika dan astronomi. “Risiko telah dievaluasi pada basis per peluncuran sejauh ini, memberi orang perasaan bahwa risikonya sangat kecil sehingga dapat diabaikan dengan aman. Tapi risiko kumulatifnya tidak kecil. Belum ada korban yang dilaporkan, dan tidak ada korban massal, tetapi apakah kita menunggu saat itu dan kemudian bereaksi, terutama ketika itu melibatkan kehidupan manusia, atau apakah kita mencoba dan mendahuluinya? ”

Teknologi dan desain misi saat ini ada yang sebagian besar dapat menghilangkan risiko ini, termasuk dengan memiliki mesin yang menyala kembali, serta bahan bakar tambahan, untuk memandu badan roket dengan aman ke daerah terpencil di lautan. Tetapi langkah-langkah ini membutuhkan biaya dan saat ini tidak ada perjanjian multilateral yang mewajibkan perusahaan melakukan perubahan ini, kata Dr. Byers.

Contoh tindakan kolektif internasional seperti itu, kata Dr. Byers, termasuk transisi yang diamanatkan dari lambung tunggal ke lambung ganda pada kapal tanker minyak setelah tumpahan Exxon Valdez dan penghentian bertahap klorofluorokarbon untuk melindungi lapisan ozon pada 1980-an. “Keduanya membutuhkan biaya untuk mengubah praktik, tetapi sebagai tanggapan terhadap analisis ilmiah baru, ada keinginan kolektif untuk melakukannya dan, dalam kedua kasus, mereka benar-benar sukses. Apa yang kami usulkan sepenuhnya layak dan oleh karena itu tidak ada alasan untuk menunda tindakan atas masalah ini.”

Arah penelitian di masa depan akan mencakup penambahan model, yang saat ini mengasumsikan semua badan roket memiliki ukuran yang sama, kata rekan penulis Ewan Wright, seorang mahasiswa doktoral dalam studi interdisipliner. “Sementara beberapa memiliki massa rata-rata mesin cuci, yang lain memiliki massa hingga 20 ton. Ini memengaruhi seberapa banyak material yang terbakar di atmosfer, dan menambahkan detail ini akan menyempurnakan model kami. Namun, sangat sedikit yang diketahui tentang bagaimana badan roket terbakar, jadi memiliki pemahaman yang lebih baik tentang ‘daerah korban’ dari puing-puing mematikan yang mencapai tanah adalah penting.”