TikTok Bereksperimen Bengan Fitur Baru Seperti BeReal,Seperti Apa Tampilannya?

Tiktok Now
Tiktok Now, Foto: Tiktok

 

TikTok diketahui sedang menguji fitur baru yang disebut TikTok Now, dengan fungsionalitas seperti BeReal. TikTok diketahui telah merilis fitur baru untuk penggunanya. Disebut TikTok Now, fitur baru ini memungkinkan pengguna mengabadikan momen menggunakan kamera depan dan belakang secara bersamaan.

Dikutip dari Tech Crunch, Jumat (16 September 2022), fitur TikTok Now memungkinkan Anda membuat video dan foto berdurasi 10 detik. Namun, untuk saat ini, fitur ini hanya tersedia untuk pengguna AS.

“TikTok Now adalah cara terbaru untuk menghibur dan terhubung dengan orang lain di TikTok, pengalaman foto dan video harian untuk berbagi momen paling otentik dengan orang-orang yang paling berarti,” tulis perusahaan itu di blognya.

Perusahaan mengatakan fitur baru akan diuji pada aplikasi TikTok selama beberapa minggu ke depan. Untuk wilayah lain, fitur tersebut mungkin ada sebagai aplikasi TikTok Now baru, kata perusahaan itu, meskipun tidak jelas kapan akan dirilis.

FYI, fitur ini sebenarnya bukan hal baru di media sosial. Sebelumnya, fungsi serupa sudah umum melalui aplikasi BeReal.

Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk mengambil gambar secara acak dengan kamera depan dan belakang. BeReal dikatakan ada untuk menangkap apa yang dilakukan pengguna dengan lebih baik.

Instagram Juga sedangUji Coba Fitur Mirip BeReal

Selain TikTok, aplikasi lain yang dikatakan mengembangkan fungsi serupa adalah Snapchat dan Instagram. Instagram juga diketahui telah dicoba dan diuji di media sosial milik Meta.

Tes ini juga dikonfirmasi oleh Meta. Dikenal sebagai “IG Candid“, fitur ini ditemukan oleh leaker Alessandro Paluzzi.

Instagram menangkap fitur uji yang mirip dengan BeReal media sosial
Fitur ini kabarnya mirip dengan media sosial BeReal, yang pada dasarnya meminta pengguna untuk membagikan foto asli secara acak setiap hari.

Mengutip dari The Verge, Paluzzi juga membagikan tangkapan layar pada Selasa (30 Agustus 2022) yang menunjukkan penjelasan Instagram tentang cara kerja fitur tersebut.

“Tambahkan satu lagi IG Candid ke cerita Anda, dan pada waktu yang berbeda setiap hari, dapatkan pemberitahuan untuk mengambil dan membagikan foto dalam dua menit,” tulis keterangan tersebut.

Bagi yang belum tahu, pengalaman tersebut mirip dengan yang ditawarkan oleh BeReal, platform media sosial yang terkenal dengan popularitasnya sebagai aplikasi gratis di App Store.

Media sosial secara acak mengirimkan pemberitahuan harian kepada pengguna untuk mengambil foto hadap belakang dan selfie selama dua menit secara bersamaan.

Konsep ini mendorong pengguna untuk berbagi gambar otentik hari itu alih-alih konten yang dikurasi seperti di Instagram.

Meta mengonfirmasi kepada The Verge bahwa pihaknya memang sedang menguji fitur Instagram IG Candid. Namun, tes hanya dijalankan pada prototipe internal.

Masih dalam pengujian internal

“Fitur ini merupakan prototipe internal, bukan pengujian eksternal,” kata Christine Pai, juru bicara Meta. Dengan demikian, tidak jelas apakah dan kapan fitur ini benar-benar akan dirilis.

Ini bukan pertama kalinya Meta dituduh curang di BeReal. Bulan lalu, di tengah semakin populernya BeReal, Instagram meluncurkan fitur baru yang disebut Dual.

Fitur ini memungkinkan Anda mengambil foto dan video dari kamera depan dan belakang secara bersamaan.

Banyak pengguna telah menunjukkan kesamaan antara BeReal dan Dual di Instagram, tetapi Dual berbeda, memungkinkan pengguna untuk mengambil konten kapan saja tanpa menerima pemberitahuan harian.

Namun, menurut salah satu mantan desainer produk Instagram, fitur Dual telah dikembangkan selama beberapa tahun.

Jika BeReal terus populer, bukan tidak mungkin Meta akan terus mengembangkan fitur serupa media sosial.

Selain itu, Instagram sebelumnya juga memiliki fitur Stories yang mirip dengan Snapchat Stories and Reels, yang secara khusus membahas penggunaan TikTok yang sedang berkembang.

Menyalin tidak jarang di industri produk media sosial. YouTube merilis video pendek untuk mengikuti tren video pendek, dan Twitter meluncurkan Spaces pada saat clubhouse sedang naik daun.

Instagram Memperketat Peraturan Konten Sensitif untuk Remaja

Instagram telah menjadikan pengelolaan konten sensitif sebagai standar baru bagi pengguna di bawah usia 16 tahun. Kontrol ini sebelumnya ditambahkan oleh platform sebagai opsi untuk membatasi konten sensitif pada bulan Juni.

Salah satu opsi yang ditawarkan platform kepada remaja untuk membatasi jumlah konten sensitif yang mereka dapatkan dari media sosial adalah kontrol konten sensitif.

Mengutip The Verge pada Minggu (28 Agustus 2022), aplikasi milik Meta itu mengumumkan pembaruan kontrol konten sensitif Instagram.

Perusahaan berencana menjadikan opsi ini sebagai pengaturan default untuk akun pengguna di bawah usia 16 tahun.

Saat ini, Anda dapat mengaktifkan akun Instagram milik anak di bawah umur dengan mengatur Kontrol Konten Sensitif sebagai pembuatan akun default, tetapi mereka akan tetap melihat beberapa konten sensitif.