10 Koin Alternatif Selain Bitcoin Untuk Investasi

 

Crypto Exchanger
Foto: Coinculture

Bitcoin adalah trendsetter, tidak hanya mengantarkan gelombang cryptocurrency yang dibangun di atas jaringan peer-to-peer terdesentralisasi, tetapi juga menjadi standar de facto untuk cryptocurrency, merangsang pengikut dan spin-off yang berkembang.

Ini bukan satu-satunya cryptocurrency yang tersedia, jadi penting untuk melihat mata uang lain untuk menemukan mata uang yang bekerja dengan baik selain Bitcoin. Berikut adalah beberapa cryptocurrency yang selamat dari kenaikan harga dan penurunan tajam.

Cryptocurrency AltCoin

Bitcoin terus memimpin paket cryptocurrency dalam hal kapitalisasi pasar, basis pengguna, dan popularitas.
Cryptocurrency lain seperti Ethereum telah membantu menciptakan sistem keuangan terdesentralisasi (DeFi).
Beberapa altcoin telah disahkan untuk memiliki fitur yang lebih baru daripada Bitcoin, seperti kemampuan untuk memproses lebih banyak transaksi per detik atau menggunakan algoritma konsensus yang berbeda seperti bukti kepemilikan.
Apa itu cryptocurrency?
Sebelum kita mempelajari beberapa alternatif untuk Bitcoin (BTC), mari kita mundur selangkah dan menjelajahi secara singkat apa arti istilah seperti cryptocurrency dan altcoin. Didefinisikan secara luas, cryptocurrency adalah mata uang virtual atau digital dalam bentuk token atau “koin.” Beberapa cryptocurrency telah memasuki dunia fisik dengan kartu kredit dan proyek lainnya, tetapi sebagian besar tetap sepenuhnya tidak berwujud.

“Crypto” dalam cryptocurrency mengacu pada kriptografi kompleks yang memungkinkan mata uang digital dan transaksinya dibuat dan diproses di seluruh sistem terdesentralisasi. Di samping fitur “enkripsi” yang penting ini, ada komitmen bersama untuk desentralisasi. Cryptocurrency biasanya dikembangkan sebagai kode (seringkali melalui proses yang disebut penambangan) oleh tim yang membangun mekanisme untuk penerbitan.

Cryptocurrency, sebagian besar, dirancang untuk tidak dimanipulasi atau dikendalikan oleh pemerintah. Cryptocurrency yang dimodelkan setelah Bitcoin secara kolektif disebut altcoin, terkadang shitcoin, dan sering berusaha menampilkan diri sebagai versi Bitcoin yang dimodifikasi atau ditingkatkan. Sementara beberapa mata uang ini memiliki fitur mengesankan yang tidak ditemukan di Bitcoin, tingkat keamanan yang ditawarkan oleh jaringan Bitcoin jarang ditandingi oleh altcoin.

Jenis altcoin

Cryptocurrency

Cryptocurrency dimaksudkan untuk mengirimkan nilai dan melakukan pembayaran melalui jaringan pengguna yang terdesentralisasi (mirip dengan uang digital). Banyak altcoin (yaitu bukan Bitcoin atau Ethereum) termasuk dalam kategori ini dan terkadang disebut token nilai.

Token

Ada juga token berbasis blockchain yang melayani tujuan yang berbeda dari uang. Salah satu contohnya adalah token yang dikeluarkan sebagai bagian dari Initial Coin Offering (ICO) yang mewakili ekuitas dalam proyek blockchain atau keuangan terdesentralisasi (DeFi). Ketika token dikaitkan dengan nilai perusahaan atau proyek, mereka kadang-kadang disebut token keamanan (seperti halnya dengan sekuritas seperti saham, bukan sekuritas).

Token lain memiliki kasus penggunaan atau fungsi tertentu. Contohnya termasuk token Storj, yang memungkinkan orang untuk berbagi file melalui jaringan terdesentralisasi, dan Namecoin, yang menyediakan layanan Domain Name System (DNS) terdistribusi untuk alamat Internet. Ini disebut token utilitas.

Saat ini, banyak pengguna cryptocurrency memahami dan menghargai perbedaan ini, tetapi pedagang dan investor reguler skeptis karena semua kategori token cenderung melakukan perdagangan yang sama di bursa cryptocurrency.Anda mungkin tidak menyadari perbedaannya.

1. Ethereum (ETH)

Alternatif Bitcoin pertama dalam daftar kami, Ethereum (ETH) memungkinkan Anda untuk membangun dan menjalankan kontrak pintar dan aplikasi terdesentralisasi (dApps) tanpa downtime, penipuan, kontrol, atau gangguan dari pihak ketiga Ini adalah platform perangkat lunak terdistribusi yang memungkinkan Tujuan di balik Ethereum adalah untuk menciptakan produk keuangan terdesentralisasi yang dapat diakses secara bebas oleh semua orang di dunia, terlepas dari kebangsaan, etnis, atau kepercayaan.

Aspek ini memiliki implikasi yang lebih menarik bagi masyarakat di beberapa negara, karena masyarakat tanpa infrastruktur nasional atau identitas nasional dapat mengakses rekening bank, pinjaman, asuransi, atau berbagai produk keuangan lainnya. .

Aplikasi di Ethereum berjalan di Ether, token kriptografi khusus platform. Ether (ETH) seperti kendaraan untuk bergerak di platform Ethereum, dan digunakan oleh pengembang yang ingin mengembangkan dan menjalankan aplikasi di Ethereum, serta mereka yang ingin membeli mata uang digital lainnya menggunakan Ethereum.

Diluncurkan pada tahun 2015, Ether saat ini merupakan mata uang digital terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar setelah Bitcoin, tetapi tertinggal jauh di belakang mata uang kripto yang dominan. Diperdagangkan sekitar $1.200 per ETH pada 8 Juli 2022, kapitalisasi pasar Ether senilai $147,5 miliar kurang dari setengah dari Bitcoin.

2. Tether (USDT)

Tether (USDT) adalah salah satu yang pertama dan paling populer dari kelompok yang disebut stablecoin. Tujuan cryptocurrency adalah untuk mengunci nilai pasar ke mata uang atau titik referensi eksternal lainnya untuk mengurangi volatilitas. Sebagian besar mata uang digital, bahkan mata uang utama seperti Bitcoin, sering mengalami periode volatilitas yang dramatis, sehingga Tether dan stablecoin lainnya berusaha membatasi volatilitas harga untuk menarik pengguna yang berhati-hati.Harga Tether secara langsung terkait dengan harga dolar AS. Sistem ini memungkinkan pengguna untuk dengan mudah mentransfer uang dari cryptocurrency lain ke dolar AS secara tepat waktu daripada benar-benar mengonversi ke mata uang biasa.

Diluncurkan pada tahun 2014, Tether menggambarkan dirinya sebagai “platform berkemampuan blockchain yang memudahkan penggunaan uang fiat secara digital.” Dengan memanfaatkan teknologi terkait, Anda dapat berdagang dalam mata uang tradisional dengan volatilitas dan kompleksitas minimal. Sering dikaitkan dengan mata uang digital.

Pada 8 Juli 2022, Tether adalah cryptocurrency terbesar ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar, dengan kapitalisasi pasar $70 miliar dan nilai $0,9994 per token.

3. USD Coin (USDC)

Stablecoin lainnya, USD Coin, juga menggunakan cadangan jaminan fiat untuk mematok harganya terhadap dolar AS. Dengan kata lain, ia memegang sejumlah mata uang fiat yang sama dengan jumlah koin USD yang beredar.

USD Coin diluncurkan pada tahun 2018 oleh Center Consortium yang terdiri dari Circle dan Coinbase. Circle berbasis di Amerika Serikat dan tunduk pada peraturan. Ini menjadikan USD Coin sebagai stablecoin yang teregulasi.

Pada 8 Juli 2022, USD Coin memiliki kapitalisasi pasar sebesar $55,5 miliar dan harga $1 per koin. Ini peringkat ke-4 dalam hal kapitalisasi pasar dan volume perdagangan.

4. Binance Coin (BNB)

Binance Coin (BNB) adalah cryptocurrency utilitas yang berfungsi sebagai metode pembayaran untuk biaya yang terkait dengan perdagangan di Binance Exchange. Ini adalah cryptocurrency terbesar ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar. Mereka yang menggunakan token sebagai alat pembayaran di bursa dapat berdagang dengan diskon.

Blockchain Binance Coin juga merupakan platform yang dioperasikan oleh pertukaran terdesentralisasi Binance. Binance Exchange didirikan oleh Changpeng Zhao dan merupakan salah satu bursa yang paling banyak digunakan di dunia berdasarkan volume perdagangan.

Binance Coin awalnya adalah token ERC-20 yang berjalan di blockchain Ethereum. Akhirnya meluncurkan mainnetnya sendiri. Jaringan menggunakan model konsensus PoS. Pada 8 Juli 2022, Binance Coin memiliki kapitalisasi pasar sebesar $39 miliar dan 1 BNB bernilai sekitar $241,83.

5. Binance Dolar AS (BUSD)

Binance USD dibuat oleh pertukaran cryptocurrency Binance sebagai stablecoin yang dipatok ke dolar AS. Stablecoin disetujui oleh Departemen Layanan Keuangan Negara Bagian New York. Oleh karena itu juga diatur.

Pada 8 Juli 2022, BUSD memiliki kapitalisasi pasar sebesar $17,5 miliar dan diperdagangkan pada $0,9994 per koin.

6.XRP

XRP adalah token asli dari XRP Ledger, dibuat oleh Ripple pada tahun 2012 sebagai sistem pembayaran. XRP Ledger menggunakan mekanisme konsensus yang disebut XRP Ledger Consensus Protocol yang tidak menggunakan Proof of Work atau Proof of Stake untuk konsensus dan verifikasi. Sebagai gantinya, aplikasi klien menandatangani transaksi dan mengirimkannya ke server buku besar. Server kemudian membandingkan transaksi dan menyimpulkan bahwa transaksi adalah kandidat untuk entri buku besar.

Server kemudian mengirimkan calon transaksi ke validator. Validator mengkonfirmasi bahwa server melakukan transaksi dengan benar dan mencatat versi buku besar. Pada 8 Juli 2022, XRP memiliki kapitalisasi pasar $16,5 miliar dan diperdagangkan sekitar $0,34.

7. Cardano (ADA)

Cardano (ADA) adalah cryptocurrency “Ouroboros Proof of Stake” yang dibuat dengan pendekatan berbasis penelitian oleh para insinyur, matematikawan, dan pakar kriptografi. Proyek ini didirikan bersama oleh Charles Hoskinson, salah satu dari lima anggota pendiri Ethereum. Setelah menentang arah Ethereum, dia pergi dan kemudian membantu menciptakan Cardano.

Tim di belakang Cardano menciptakan blockchain melalui eksperimen ekstensif dan penelitian peer-review. Para peneliti di balik proyek ini telah menulis lebih dari 120 makalah tentang teknologi blockchain di berbagai topik. Penelitian ini merupakan tulang punggung Cardano.

Proses yang ketat ini membuat Cardano menonjol di antara rekan-rekan PoS dan cryptocurrency utama lainnya. Cardano juga dijuluki “Ethereum Killer” karena blockchain-nya dikatakan mampu berbuat lebih banyak. Konon, Cardano masih dalam tahap awal. Meskipun telah melampaui Ethereum dalam model konsensus PoS, masih ada jalan panjang dalam aplikasi DeFi.

Cardano bertujuan untuk menjadi sistem operasi keuangan dunia dengan membangun produk DeFi yang mirip dengan Ethereum dan memberikan solusi untuk interoperabilitas on-chain, penipuan suara, pelacakan kontrak legal dan banyak lagi. Pada 8 Juli 2022, Cardano adalah yang terbesar kedelapan dengan kapitalisasi pasar $15,7 miliar, dengan satu perdagangan ADA sekitar $0,47.

8. Solana (SOL)

Didirikan pada tahun 2017, Solana adalah platform blockchain yang dirancang untuk mendukung aplikasi terdesentralisasi (dApps). Solana, juga dikenal sebagai “Ethereum Killer,” memiliki lebih banyak transaksi per detik daripada Ethereum. Selain itu, mereka membebankan biaya transaksi yang lebih rendah daripada Ethereum.

Solana dan Ethereum dapat memanfaatkan kontrak pintar, yang penting untuk menjalankan aplikasi mutakhir seperti keuangan terdesentralisasi (DeFi) dan token yang tidak dapat ditukar (NFT). Namun, ada beberapa perbedaan mendasar di antara keduanya.

Ethereum menggunakan blockchain Proof of Work (PoW). Ini berarti para penambang bersaing untuk memecahkan teka-teki kompleks untuk memvalidasi transaksi, membuat teknologi lebih intensif energi dan lebih merusak lingkungan. Sebaliknya, Solana menggunakan PoS (Proof of Stake), yang dianggap kurang berbahaya dibandingkan PoW.

Cryptocurrency yang berjalan di blockchain Solana disebut Solana (SOL). Sejak awal, harga telah meningkat secara signifikan. Solana memiliki kapitalisasi pasar $ 12,8 miliar dan bernilai sekitar $ 38, menjadikannya cryptocurrency terbesar ke-9 berdasarkan kapitalisasi pasar.

9. Dogecoin (DOGE)

Dogecoin (DOGE), yang dianggap sebagai ‘memecoin’ asli, telah menimbulkan kontroversi pada tahun 2021 setelah harganya meroket. Koin, yang menggunakan gambar Shiba Inu sebagai avatar, diterima sebagai metode pembayaran oleh beberapa perusahaan besar.

Dogecoin dibuat pada tahun 2013 oleh dua insinyur perangkat lunak, Billy Markus dan Jackson Palmer. Markus dan Palmer dilaporkan menciptakan koin sebagai lelucon, mengomentari spekulasi liar di pasar cryptocurrency.

Pada 8 Juli 2022, Dogecoin memiliki kapitalisasi pasar sebesar $19,2 miliar dan 1 DOGE bernilai sekitar $0,07, menjadikannya cryptocurrency terbesar ke-10.

10. polkadot

Polkadot (DOT) adalah cryptocurrency PoS berpemilik yang bertujuan untuk menyediakan interoperabilitas antara blockchain lainnya. Protokol ini dirancang untuk menghubungkan blockchain dengan nubuat yang diizinkan dan tidak sah sehingga sistem dapat bekerja sama di bawah satu atap. Komponen inti Polkadot adalah rantai relai yang memungkinkan interoperabilitas beberapa jaringan. Ia juga menawarkan Parachain, blockchain paralel dengan token aslinya sendiri untuk kasus penggunaan khusus.

Perbedaan antara Polkadot dan Ethereum adalah pengembang tidak hanya dapat membuat dApps di Polkadot, tetapi juga membuat blockchain mereka sendiri sambil menggunakan keamanan yang sudah dimiliki rantai Polkadot. Ethereum memungkinkan pengembang untuk membuat blockchain baru, tetapi mereka harus membuat langkah-langkah keamanan mereka sendiri. Proyek baru yang lebih kecil dapat terkena serangan karena blockchain yang lebih besar lebih aman. Konsep ini di Polkadot dikenal sebagai keamanan bersama.

Polkadot dibuat oleh Gavin Wood, anggota pendiri lain dari proyek inti Ethereum, tetapi dia memiliki pendapat yang berbeda tentang masa depan proyek tersebut. Pada 8 Juli 2022, Polkadot memiliki kapitalisasi pasar sekitar $6,9 miliar, dengan satu perdagangan DOT pada $7,12.

Koin lain dengan nama bagus

Meskipun kami hanya dapat mencantumkan 10 altcoin di atas, ada banyak cryptocurrency penting lainnya yang bersaing untuk mendapatkan posisi dari waktu ke waktu dalam hal basis pengguna, nilai pasar, dan pengaruh (per 8 Juli 2022) termasuk tetapi tidak terbatas ke: DAI, TRX, SHIB, AVAX, WBTC

Mengapa Cryptocurrency Penting

Sebagai platform terdesentralisasi, cryptocurrency berbasis blockchain memungkinkan individu untuk terlibat dalam transaksi keuangan peer-to-peer dan masuk ke dalam kontrak. Dalam kedua kasus tersebut, tidak diperlukan perantara pihak ketiga yang tepercaya seperti bank, otoritas moneter, pengadilan, atau hakim. Hal ini berpotensi mengganggu tatanan keuangan yang ada dan mendemokratisasikan keuangan publik. Selama dekade terakhir, ukuran cryptocurrency telah tumbuh secara eksponensial, dengan inovasi baru dan kapitalisasi pasar keseluruhan lebih dari $948 miliar.

Mengapa Ada Begitu Banyak Cryptocurrency?

Sebagian besar cryptocurrency saat ini berasal dari Bitcoin dengan menggunakan kode sumber terbuka dan arsitektur tahan sensor. Ini berarti bahwa siapa pun dapat menyalin kode dan memodifikasinya untuk membuat koin baru mereka sendiri.

Apa saja cryptocurrency penting lainnya?

Banyak cryptocurrency telah menjadi penting atau menjanjikan untuk melakukannya. Koin penting lainnya termasuk XRP, Solana, USD Coin, dan Cardano.

Mengapa Bitcoin Masih Menjadi Cryptocurrency Yang Paling Penting

Terlepas dari munculnya ribuan pesaing, cryptocurrency asli, Bitcoin, tetap menjadi pemain dominan dalam hal penggunaan dan nilai ekonomi.

Berinvestasi dalam cryptocurrency dan penawaran koin awal (ICO) lainnya sangat berisiko dan spekulatif. Artikel ini bukan rekomendasi dari Investopedia atau penulis untuk berinvestasi di cryptocurrency atau ICO lainnya. Karena setiap situasi individu berbeda, Anda harus berkonsultasi dengan profesional yang berkualifikasi sebelum membuat keputusan keuangan apa pun. Teknokdr tidak membuat pernyataan atau jaminan mengenai keakuratan atau ketepatan waktu informasi yang terkandung di sini.