Penjelasan Tentang Ethereum 2.0

Etherium atau ETH sudah merger
Etherium atau ETH sudah merger

 

Ethereum memiliki sejarah yang panjang dan bertingkat, dengan banyak perkembangan dan insiden yang menandai perubahan dan kemunduran positif yang signifikan. Perubahan terpenting yang terjadi pada pertengahan September 2022 adalah pergeseran dari model proof-of-work (PoW) ke model proof-of-stake (PoS) , yang bertujuan untuk meningkatkan keamanan dan skalabilitas jaringan blockchain . Prosesnya telah selesai, dan Ethereum telah secara resmi pindah ke model PoS.

Perubahan tersebut berada di bawah “Ethereum 2.0,” istilah yang mencakup semua yang menggambarkan evolusi Ethereum berikutnya menjadi jaringan yang berkinerja lebih baik dan lebih mudah diakses. Pembaruan juga menambahkan sharding , yang memungkinkan transaksi diproses secara bersamaan di seluruh rantai yang lebih kecil, menghasilkan kecepatan transaksi yang lebih cepat.

KATA KUNCI

  • Ethereum 2.0 adalah peningkatan besar untuk jaringan Ethereum, menggeser jaringan ke proof of stake (PoS) dari model proof-of-work (PoW).
  • Ethereum 2.0 bertujuan meningkatkan skalabilitas , aksesibilitas, dan keamanan jaringan .
  • Itu juga menambahkan sharding, sarana yang memungkinkan transaksi berjalan secara paralel melalui sejumlah rantai yang lebih kecil.

Apa itu Ethereum 2.0?

Ethereum 2.0 adalah istilah luas yang digunakan untuk mencakup beberapa peningkatan pada jaringan Ethereum, yang mengatasi beberapa rintangan teknis yang paling mendesak. Ethereum 2.0, atau ETH2, adalah nama informal—Ethereum Foundation lebih suka merujuk ke Ethereum 2.0 sebagai lapisan konsensus dan ETH 1.0 sebagai lapisan eksekusi.

Ethereum 2.0 telah terbentuk selama beberapa tahun dan bukan peristiwa satu kali. Ini dimulai dengan peluncuran Beacon Chain pada Desember 2020, yang memungkinkan mempertaruhkan Ether, token asli jaringan Ethereum.2Proses mempertaruhkan memerlukan memegang token untuk jangka waktu tertentu sebagai sarana untuk mendukung keamanan jaringan kripto dan memvalidasi blok dalam jaringan blockchain. Para investor ini menerima imbalan atas praktik ini melalui proses yang dikenal sebagai proof of stake (PoS).

Dengan kata lain, Ethereum telah beralih dari proof of work (PoW) ke model proof-of-stake atau mekanisme konsensus , di mana yang terakhir bertujuan untuk meningkatkan keamanan dan skalabilitas blockchain. 

Kapan Ethereum 2.0 Dijadwalkan?

Fase kedua dimulai lebih awal pada tahun 2022 melalui serangkaian “ penggabungan ” dengan testnet, yang berpuncak pada penggabungan dengan mainnet Ethereum yang dijadwalkan untuk September 2022. Penggabungan ini hanyalah integrasi Rantai Beacon dengan berbagai testnet. Ethereum sekarang secara resmi mengerjakan model PoS setelah penggabungan .

Semua perubahan terakhir terkait dengan model konsensus jaringan, tetapi peningkatan Ethereum 2.0 juga akan melibatkan implementasi sharding, yang menangani skalabilitas jaringan. Sharding mengikuti penggabungan dan merupakan fase terakhir dari transisi Ethereum 2.0. Fase ini harus selesai pada 2023.

Ada rencana untuk perubahan setelah sharding; namun, ini bukan fokus langsung saat ini. Peningkatan jaringan Ethereum adalah proses yang berkelanjutan.

Mengapa Pindah ke Ethereum 2.0?

Pembaruan Ethereum 2.0 rumit dan telah melibatkan upaya dan pikiran terbaik untuk melihat pelaksanaannya. Alasan dorongan besar untuk perubahan ini adalah karena jaringan Ethereum terhambat oleh beberapa batasan teknis—yaitu skalabilitas, aksesibilitas, dan keamanan.

Perbaikan di area ini adalah kunci untuk Ethereum mencapai tingkat adopsi yang luas. Ethereum adalah rumah bagi aplikasi terdesentralisasi berbasis kontrak pintar (dApps) , dan ini memiliki aplikasi di bidang keuangan, real estat, rantai pasokan, dan tata kelola, di antara banyak lainnya. Namun untuk mendapatkan dampak tersebut, aplikasi harus mampu menangani interaksi jaringan dalam skala besar.

Perubahan Apa yang Akan Dibawa Ethereum 2.0?

Jaringan Ethereum telah mengalami kemacetan, hanya karena aktivitas di dalamnya. Misalnya, biaya gas , yang dibayarkan kepada penambang untuk pekerjaan mereka, terkadang mencapai tingkat yang sangat tinggi. Ini dapat meningkat setelah Ethereum 2.0, karena validator yang mempertaruhkan Ether akan bertanggung jawab untuk mengamankan jaringan. Validator ini harus mengunci 32 Ether sebagai bagian dari tawar-menawar. Sementara 32 Eter masih merupakan penghalang tinggi untuk masuk, ada cara alternatif bagi mereka yang memiliki kepemilikan Eter lebih kecil atau yang secara teknis tidak sadar untuk bergabung.

Proof of stake lebih cepat dan lebih ramah lingkungan daripada proof of work, karena mengkonsumsi daya yang jauh lebih sedikit. Diharapkan bahwa PoS akan meningkatkan skalabilitas jaringan dan mengurangi penggunaan energinya sekitar 99,95%.

Saat ini, jaringan dapat menangani sekitar 25 hingga 30 transaksi per detik, tetapi Ethereum 2.0 berjanji untuk menangani 100.000 transaksi per 5.6 detik

Tingkat skalabilitas itu akan dicapai melalui penerapan teknik sharding. Perubahan ini akan melihat 64 “rantai pecahan” digunakan, yang dijalankan melalui transaksi secara paralel. Secara teoritis 64 kali lebih cepat dalam mencatat transaksi dibandingkan jaringan Ethereum saat ini.

Dengan bukti kepemilikan dan sharding, Ethereum telah menyelesaikan evolusi terbesar dalam sejarahnya. Bukan tanpa alasan bahwa banyak analis pasar dan orang dalam industri memainkan transisi, karena akan memiliki efek mendalam pada pengoperasian berbagai ceruk, tidak terkecuali keuangan terdesentralisasi (DeFi).

Bagaimana Ethereum 2.0 Akan Mengubah Dunia Keuangan Terdesentralisasi (DeFi)?

Tidak ada keraguan bahwa Ethereum 2.0 adalah perubahan paling signifikan untuk jaringan. Ini menetapkan panggung untuk masa depan di mana Ethereum dapat dengan nyaman menangani aplikasi di berbagai vertikal dan membuatnya lebih mudah diakses oleh publik. Ethereum 2.0 memungkinkan Ethereum untuk menjadi jaringan yang lebih banyak digunakan secara global di berbagai vertikal.

Apa Masa Depan Ether Setelah Ethereum 2.0?

Harga Ether telah meningkat dengan berita tentang semua penggabungan di testnets, tetapi seperti halnya perkembangan apa pun di pasar crypto, sulit untuk membuat perkiraan yang sepenuhnya akurat tentang bagaimana hal itu akan berdampak pada harga.

Berapa Banyak Energi yang Akan Dihemat Ethereum 2.0?

Setelah beralih dari proof of work ke proof of stake, konsumsi energi pada jaringan Ethereum akan berkurang 99,95%.4Ini menunjukkan bahwa staking 2.000 kali lebih efisien daripada penambangan tradisional. 

Garis bawah

Ethereum 2.0 adalah peningkatan besar untuk jaringan Ethereum, menggeser jaringan ke proof of stake (PoS) dari model proof-of-work (PoW), dan membuat jaringan lebih efisien. Ethereum Foundation menggambarkan perubahan seperti ini: “Bayangkan Ethereum adalah pesawat ruang angkasa yang tidak cukup siap untuk perjalanan antarbintang. Dengan Beacon Chain, komunitas telah membangun mesin baru dan lambung yang diperkeras. Setelah pengujian yang signifikan, hampir waktunya untuk hot-swap mesin baru untuk mid-flight lama.”

Perubahan ini dapat memiliki dampak luas di seluruh industri kripto. Secara khusus, ini dapat memberi lebih banyak tekanan pada Bitcoin untuk mengekang penggunaan energinya. Gedung Putih baru-baru ini memperkenalkan sebuah pernyataan untuk menunjukkan bahwa pihaknya mengincar bitcoin untuk kemungkinan regulasi di masa depan, dengan mengatakan “Bitcoin diperkirakan menyumbang 60% hingga 77% dari total penggunaan listrik aset kripto global… Ada permintaan yang berkembang untuk Blockchains PoW untuk mengadopsi mekanisme konsensus yang kurang intensif energi.”