Dinosaurus diduga Punah Sebelum Tabrakan Asteroid

Oviraptorosauria Kapur
Oviraptorosauria Kapur, Foto: IVPP

 

Fosil telur dinosaurus Cina menunjukkan dinosaurus mengalami penurunan sebelum dampak asteroid menyebabkan kepunahan mereka. Studi ini menganalisis 1000 fragmen telur fosil dari 2 juta tahun sebelum tumbukan.

Telur fosil dari China menunjukkan bahwa jumlah dan keanekaragaman dinosaurus menurun bahkan sebelum tumbukan asteroid yang secara luas diyakini telah menyebabkan kepunahan massal 66 juta tahun yang lalu.

Asteroid yang menghantam Bumi pada akhir periode Kapur melihat akhir zaman dinosaurus dan dikatakan telah membunuh tiga perempat dari semua spesies di Bumi.

Mendarat di perairan yang sekarang disebut Meksiko, asteroid sepanjang 10 kilometer itu melepaskan energi yang setara dengan 10 miliar bom atom . Menurut teori kepunahan yang didorong oleh dampak, semua dinosaurus non-unggas dimusnahkan baik oleh ledakan itu sendiri, atau hujan asam dan “dampak musim dingin” yang diyakini telah berlangsung beberapa dekade setelahnya.

Penghapusan dinosaurus non-unggas dari tempat kejadian mengatur panggung untuk munculnya mamalia sebagai kelompok hewan dominan Bumi dalam periode geologi Palaeogen berikutnya yang membentang 43 juta tahun ke depan.

Tetapi ada perdebatan yang sedang berlangsung di antara ahli paleontologi mengenai apakah dinosaurus berada di puncaknya, atau sudah menurun pada akhir Kapur.

Penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences (PNAS) tampaknya menambah bobot saran bahwa dinosaurus sudah keluar bahkan sebelum peristiwa yang menentukan itu.

Para peneliti dari Institute of Vertebrate Paleontology and Paleoanthropology (IVPP) dari Chinese Academy of Sciences telah menemukan bukti bahwa keanekaragaman dinosaurus di Cina tengah berkurang dalam beberapa juta tahun sebelum kepunahan mereka.

Para peneliti berharap untuk menentukan apakah tren ini meluas ke seluruh Asia.

Sementara juri masih berada di luar komunitas paleontologi atas hipotesis ini, penelitian di China mendukung penelitian terperinci lainnya, terutama dari Amerika Utara, yang menunjukkan bahwa populasi dinosaurus sudah dalam keadaan menurun.

Para peneliti melihat lebih dari 1000 fosil fragmen telur dinosaurus dari Cekungan Shanyang di Cina tengah.

Fosil ditemukan dari urutan batuan dengan ketebalan sekitar 150 meter. Lebih dari 5.500 sampel batuan dianalisis menggunakan pemodelan komputer untuk menentukan penanggalan fosil secara akurat. Secara keseluruhan, fosil tersebut mencakup periode hampir 2 juta tahun hingga akhir Kapur dan memungkinkan ahli paleontologi untuk memperbesar interval 100.000 tahun untuk mempelajari kelimpahan relatif spesies dinosaurus di sedimen.

Apa yang mereka temukan adalah penurunan keanekaragaman dinosaurus di wilayah tersebut. 1.000 fosil telur dinosaurus hanya berasal dari tiga spesies: Macroolithus yaotunensis , Elongatoolithus elongatus , dan Stromatoolithus pinglingensis . Dua di antaranya berasal dari kelompok dinosaurus ompong yang dikenal sebagai oviraptor, sementara yang lain dari kelompok hadrosaurid herbivora berparuh bebek.

Tulang fosil tambahan dari daerah itu menunjukkan bahwa tyrannosaurus dan sauropoda (dinosaurus bertubuh besar, berleher panjang) juga hidup di sana pada periode waktu yang sama antara sekitar 66,4 dan 68,2 juta tahun yang lalu.

Sebuah gambaran muncul tentang penurunan keanekaragaman dinosaurus di seluruh dunia pada hari-hari terakhir Kapur.

Jumlah spesies dinosaurus yang rendah dan berkelanjutan selama beberapa juta tahun terakhir mungkin disebabkan oleh fluktuasi iklim global dan letusan gunung berapi besar-besaran. Ada peristiwa seperti yang dikenal dalam catatan geologi seperti Deccan Traps di India.

“Hasil kami menunjukkan keanekaragaman hayati dinosaurus yang rendah selama 2 juta tahun terakhir Kapur, dan data tersebut menunjukkan penurunan keanekaragaman hayati dinosaurus jutaan tahun sebelum batas Kapur/Paleogen,” tulis para penulis. “Peristiwa bencana akhir Kapur, seperti Deccan Traps dan dampak bolide, mungkin bertindak pada ekosistem yang sudah rentan dan menyebabkan kepunahan dinosaurus nonavian.”