Resident Evil 9 Tinggalkan Winter, Jadi Apa Kelanjutan Serial Ini ?

Resident Evil 9 Winters
Resident Evil 9 Winters, Foto: Capcom

 

Identitas modern Resident Evil adalah tentang Winters. Remake bintang 2 & 3 mungkin telah memperkenalkan kita pada versi baru dari karakter yang sudah dikenal seperti Leon Kennedy dan Jill Valentine, tetapi rasanya seperti Capcom mencoba mengukir babak baru di alam semesta ini yang tidak bergantung pada semua yang datang sebelum. Sekarang ternyata era itu akan segera berakhir.

Ekspansi mendatang Shadows of Rose akan melihat Rose Winters kembali ke Castle Dimetrescu untuk mencari jawaban tentang mendiang ayahnya dan pendidikan misterius. Kami melihat ayahnya meninggal di akhir Resident Evil Village , dan kemudian mengalami lompatan waktu di mana putrinya tumbuh dan mengadopsi kekuatan berbahaya sebagai konsekuensi dari masa lalunya. Dia dikawal oleh pengawal – kemungkinan dari Umbrella Corp – dan menjelaskan bahwa dia mampu melakukan lebih dari yang bisa mereka bayangkan. Jadi jelas kampanye baru membuatnya melarikan diri dari monster seram dengan sedikit lebih dari pistol mungil untuk membela diri.

Dimainkan dari sudut pandang orang ketiga dengan banyak fitur baru, Shadows of Rose terasa seperti kembalinya yang pas ke salah satu pengaturan permainan dasar yang paling kurang dimanfaatkan. Kami menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk memikirkan Lady Dimitrescu sebelum peluncuran, hanya untuk membuatnya terbunuh pada dini hari karena tempat tinggalnya yang sederhana tertinggal. Itu adalah bagian terbaik dari kampanye, tetapi tidak diberi cukup waktu untuk bersinar. Bagi saya itu terasa seperti Resident Evil klasik saat saya merayap melalui sebuah rumah mewah dengan teka-teki rumit dan musuh yang menakutkan, tidak tahu apa yang menunggu di tikungan berikutnya yang harus saya hadapi. Atau biarkan mereka tanpa henti menginjak saya.

Saya hanya berharap plotnya dibuat dengan adil, karena ekspansi sebelumnya untuk Resident Evil 7 sama-sama ringan dalam narasi dan tidak konsisten secara mekanis, jauh lebih fokus pada mencoba hal-hal baru dan mengubah perspektif daripada menjadi baik. Untuk masa depan seri ini, Shadows of Rose perlu mempertahankan arahan. Kami telah menghabiskan dua seluruh permainan yang diinvestasikan dalam cerita-cerita ini, yakin itu akan menjadi lebih gelap, lebih dewasa mengambil properti yang telah kehilangan arah untuk waktu yang lama. Tetapi sekarang ia kembali ke kebiasaan lama, dan saya khawatir bahwa jatuh pada rintangan terakhir hanya akan membuat saya khawatir tentang apa yang masih akan datang.

Village menampilkan interpretasi baru dari Chris Redfield, sementara remake yang saya sebutkan sebelumnya tampaknya terjadi di timeline yang sama dan memperkenalkan Leon, Claire, Jill, Ada, dan banyak wajah familiar lainnya dari masa lalu. Setelah memperhitungkan akhir Village dan timeskip yang tidak terduga, apakah itu berarti Resident Evil 9 sekarang akan menampilkan versi yang jauh lebih lama dari karakter-karakter ini, atau apakah Capcom berencana untuk kembali ke masa lalu dan menceritakan kisah yang sama sekali baru di timeline yang berbeda? Melakukan hal itu akan meninggalkan banyak potensi, atau pengakuan bahwa studio telah benar-benar menulis dirinya sendiri ke sudut dan tidak tahu ke mana harus pergi selanjutnya. Shadows of Rose sedang membersihkan batu tulis, dan bagi saya itu muncul sebagai kesalahan yang tergesa-gesa.

Asal-usul Umbrella adalah fokus besar dari tindakan terakhir Village, dengan perusahaan jahat yang kami benci selama berabad-abad karena memainkan peran dalam menghidupkan keluarga Dimitrescu yang bengkok. Mereka semua adalah korban yang tidak mau, dan cerita mereka digabungkan ke dalam Resident Evil 7 dan mitos yang lebih luas dalam banyak cara yang efektif. Akan sia-sia membuangnya hanya karena Winters menyebutnya berhenti. Saya tidak akan mengatakan tidak kepada protagonis yang sama sekali baru, yang tidak bergantung pada nama-nama besar yang sudah memiliki begitu banyak nostalgia kolektif.

Jangan tinggalkan horor bertahan hidup sekali lagi demi sensasi eksplosif, bersandarlah pada tren horor saat ini dan kiasan klasik untuk menciptakan sesuatu yang sepenuhnya unik. Tidak peduli seberapa seramnya urutan janin berumur pendek itu, saya tidak benar-benar melihat Resident Evil Village sebagai game horor. Saya bersenjata lengkap dan selalu memiliki sarana untuk membela diri, dan Shadows of Rose tampaknya ingin mengambilnya untuk memberikan sesuatu yang sedikit lebih jahat.

Itulah yang ingin kami lihat dari Resident Evil, bukan meninggalkan ide-ide segar dan karakter menarik demi hal-hal yang telah kami lihat berkali-kali sebelumnya. Uang saya ada di Capcom melakukan hal itu saat kami mengucapkan selamat tinggal pada keluarga Winters, tetapi sebagian dari diri saya masih berharap untuk arah yang lebih ambisius. Tapi serial ini tidak lagi menggelepar, lebih besar dari sebelumnya dan mampu mengambil risiko karena penontonnya terus bertambah. Dengan sedikit keberuntungan, kesuksesan itu tidak akan menghasilkan rasa horor dan ketegangan yang kurang yang membuat comeback-nya begitu magnetis. Tuangkan satu untuk Ethan Winters dan energi anak laki-laki kulit putihnya yang membosankan, di sini berharap kisah putrinya diakhiri dengan jumlah yang sama bombastisnya.