The DioField Chronicle: Classic Tactical RPG

The DioField Chronicle
The DioField Chronicle, Foto: Square Enix

 

RPG strategy yang unik dan bersahaja namun kurang mendapat porsi pemasaran dan tidak mendapatkan yang lebih baik dari yang seharusnya.

DioField Chronicle dirilis untuk dilupakan

DioField Chronicle ini setelah di rilis tampaknya juga sekaligus untuk dilupakan. RPG strategi bikinan dari Square Enix ini, terlihat bijaksana, menarik dan sekaligus cacat meski itu terlihat terlalu cepat dibilang gagal. Game RPG ini seharusnya bisa mendapatkan hal yang lebih layak dibanding apa yang sudah didapat sekarang.

Bisa dibilang DioField Chronicle ini seperti halnya game kecil klasik lainnya milik dari Square Enix. Itu mendapat pengumuman besar-besaran yang mengejutkan , memulai debutnya di salah satu siaran State of Play Sony yang terkenal. Namun, setelah itu, tampaknya diturunkan ke status tingkat kedua. Itu dipromosikan sedikit, dan bahkan kode ulasan tiba pada jam kesebelas; masuk ke kotak masuk media di seluruh dunia hanya beberapa hari sebelum Square Enix mengatakan ulasan dapat ditayangkan – yang hanya beberapa saat sebelum rilis. Itu sebabnya Anda tidak melihat banyak ulasan pra-rilis, jika Anda bertanya-tanya.

Sayang sekali melihat permainan seperti ini mendapat perlakuan seperti itu, karena menarik. Pada intinya, The DioField Chronicle adalah RPG strategi dalam gaya Final Fantasy Tactics, tetapi pada akhirnya sedikit lebih cepat dan lebih longgar, dan menampilkan beberapa elemen yang memasukkan sedikit genre taktik waktu nyata ke dalam campuran. Hasilnya adalah sesuatu yang cukup mendebarkan dan unik – yang penting, karena kita saat ini berada di era keemasan RPG strategi yang bangkit kembali, dengan Fire Emblem yang terbesar yang pernah ada dan bahkan Square Enix memberikan Tactics Ogre kekalahan lagi dengan remaster yang akan datang.

Diofield Chronicle Battle Screenshot
Diofield Chronicle Battle Screenshot, Foto: Square Enix

Mencoba untuk mencoba sesuatu yang baru akan menjadi kekuatan dan kelemahan terbesar DioField sekaligus. Ini adalah permainan yang sedikit lebih ceroboh sebagai hasil dari eksperimennya yang luas dengan konvensi genre, tetapi itu tidak berarti itu buruk – saya menikmati hampir semua waktu saya dengannya, di mana pertempuran taktis terasa bermanfaat dan menarik, sementara gim ini berhasil menghadirkan cerita yang layak dengan seni yang benar-benar indah yang dipimpin oleh karakter dan karya konsep Isamu Kamikokuryo (Final Fantasy 10, 12, 13, dan 15). Soundtrack, yang dibawakan oleh komposer Barat yang bekerja di Game of Thrones TV, secara mengejutkan tenang dan sangat menyenangkan.

Itu mendapat pengumuman besar-besaran yang mengejutkan , memulai debutnya di salah satu siaran State of Play Sony yang terkenal. Namun, setelah itu, tampaknya diturunkan ke status tingkat kedua. Itu dipromosikan sedikit, dan bahkan kode ulasan tiba pada jam kesebelas; masuk ke kotak masuk media di seluruh dunia hanya beberapa hari sebelum Square Enix mengatakan ulasan dapat ditayangkan – yang hanya beberapa saat sebelum rilis. Itu sebabnya Anda tidak melihat banyak ulasan pra-rilis, jika Anda bertanya-tanya.

Sayang sekali melihat permainan seperti ini mendapat perlakuan seperti itu, karena menarik. Pada intinya, The DioField Chronicle adalah RPG strategi dalam gaya Final Fantasy Tactics, tetapi pada akhirnya sedikit lebih cepat dan lebih longgar, dan menampilkan beberapa elemen yang memasukkan sedikit genre taktik waktu nyata ke dalam campuran. Hasilnya adalah sesuatu yang cukup mendebarkan dan unik – yang penting, karena kita saat ini berada di era keemasan RPG strategi yang bangkit kembali, dengan Fire Emblem yang terbesar yang pernah ada dan bahkan Square Enix memberikan Tactics Ogre kekalahan lagi dengan remaster yang akan datang.

Mencoba untuk mencoba sesuatu yang baru akan menjadi kekuatan dan kelemahan terbesar DioField sekaligus. Ini adalah permainan yang sedikit lebih ceroboh sebagai hasil dari eksperimennya yang luas dengan konvensi genre, tetapi itu tidak berarti itu buruk – saya menikmati hampir semua waktu saya dengannya, di mana pertempuran taktis terasa bermanfaat dan menarik, sementara gim ini berhasil menghadirkan cerita yang layak dengan seni yang benar-benar indah yang dipimpin oleh karakter dan karya konsep Isamu Kamikokuryo (Final Fantasy 10, 12, 13, dan 15). Soundtrack, yang dibawakan oleh komposer Barat yang bekerja di Game of Thrones TV, secara mengejutkan tenang dan sangat menyenangkan.

The DioField Chronicle Soldier On
The DioField Chronicle Soldier On, Foto: Square Enix

Tapi, kau tahu, aku menyukainya. Saya suka ketika Square Enix bereksperimen dengan game yang lebih kecil – terkadang, penerbit ini memiliki kapasitas untuk mencapai emas. Seringkali jika bukan emas, itu perak – seperti Octopath Traveler, dengan narasi setengah matang tetapi pertarungan yang brilian dan visual yang indah. Dalam banyak hal, The Diofield Chronicle mengingatkan saya pada judul itu.

Di mana Octopath cukup banyak dipromosikan oleh Nintendo, bagaimanapun, rasanya seperti Diofield telah dilemparkan ke lautan pasar untuk tenggelam atau berenang. Ini adalah jenis permainan yang mungkin juga tidak mudah mengapung. Ini adalah jenis produk yang membutuhkan beberapa alat bantu daya apung berbentuk pemasaran. Itu tidak akan pernah mencapai kesuksesan – dan sekarang saya khawatir itu tidak akan pernah terjadi. Tapi itu layak untuk dilihat – dan mudah-mudahan ide-idenya akan maju dalam proyek-proyek masa depan lainnya. Mereka pasti layak untuk ditinjau kembali.