Review: Alan Wake Remastered 2022

Alan Wake Remaster 2022 Nintendo Switch
Alan Wake Remaster 2022 Nintendo Switch, Credits: Nintendo Switch

 

Bab 1 – Pengembalian yang Terlambat

Di ruang tamu yang nyaman dan terawat baik di rumah kecil saya yang nyaman, saya duduk di sofa dengan secangkir kopi susu hangat yang hangat dan menyalakan Nintendo Switch saya. Saat menu utama muncul di hadapan saya, sebuah ikon baru menarik perhatian saya. Itu berani dalam kesederhanaannya; sebuah nama meliputi gambar hitam, dengan siluet pria berdiri di dalam huruf kapital ‘A’, senter di tangan. Nama itu langsung dapat dikenali, namun saya belum pernah melihatnya selama bertahun-tahun. Itu Alan Bangun .

Pikiran saya langsung terlempar kembali ke tahun 2010 ketika saya masih berusia 21 tahun yang suka berkelahi sambil bekerja paruh waktu di toko ritel sambil baru saja memulai apa yang pada akhirnya akan menjadi kursus tiga tahun yang sia-sia di universitas. Saya ingat bahwa Alan Wake telah dirilis di Xbox 360 untuk mendapatkan pujian kritis, dan permainan itu sendiri memiliki dampak yang kuat pada hidup saya. Film tersebut dibintangi oleh seorang pria yang tampaknya biasa – protagonis dan penulis tituler – yang memulai pencarian putus asa untuk istrinya yang hilang, Alice, di kota pegunungan kecil Bright Falls. Dia segera menemukan bahwa kota itu menyimpan rahasia gelap dan kegemaran akan hal-hal gaib.

Itu bukan game aksi-petualangan biasa. Dipecah menjadi beberapa bab dan disajikan seolah-olah itu dicabut langsung dari benak pahlawannya sendiri, Alan Wake memiliki cita rasa Stephen King dan Twin Peaks dalam ukuran yang sama, dan ini sangat menggemakan saya, akhirnya menggiring permainan ke sepuluh besar saya. waktu berkat kemampuannya yang luar biasa untuk memanfaatkan hasrat saya sendiri untuk horor yang unik. Itu adalah kombinasi dari ini dan gameplay yang apik dan intuitif yang membuat Alan Wake menjadi favorit di antara 360 pemilik, tetapi, selain rilis PC pada tahun 2012, game ini akhirnya ditakdirkan untuk tetap berada di konsol rumah tunggal.

Jadi mengapa di sini? Mengapa ikon Alan Wake ada di Nintendo Switch saya? Aku harus tahu, aku harus mencari tahu. Ah ya, Alan Wake di-remaster untuk platform modern pada tahun 2021, membuat jalan di luar ekosistem Xbox setelah pengembangnya, Remedy Entertainment, melepaskan diri dari kemitraannya dengan Microsoft dan bekerja sama dengan Epic Games untuk meluncurkan versi game yang diperbarui. Itu juga, untuk kesenangan saya, termasuk dua ekspansi DLC tambahan: ‘The Signal’ dan ‘The Writer’, menjadikan ini sebagai paket lengkap yang saya bisa harapkan.

Meski begitu, saya merasa khawatir. Akankah itu sesuai dengan kenangan yang ada di pikiranku? Saya mengambil napas dalam-dalam dan memasuki dunia Alan Wake di Switch.

Bab 2 – Mimpi Buruk Visual

Aku terbangun di jalan yang sepi, kegelapan malam merayap masuk. Sebuah mercusuar berdiri di kejauhan, kabut melayang di udara. Saat saya menatap lingkungan di sekitar saya, perasaan prihatin yang mendalam tumbuh dalam pikiran saya. Dunia tampak sama namun sangat berbeda. Fauna tampak lebih lembut, hampir berlumpur, dengan tepi bergerigi. Pepohonan yang dulu bergoyang tertiup angin kini berdiri tak bergerak, seperti guntingan karton bertebaran di sekitar set film murahan.

Aku menatap tubuhku sendiri dan tersentak ngeri. Efek yang sama yang membelokkan lingkungan ternyata juga mempengaruhi saya. Lenganku tampak seolah-olah dibuat oleh Lego dan pakaianku bergetar saat aku menggerakkan anggota tubuhku. Aku mengacak-acak rambutku dengan tangan. Itu juga telah kehilangan kilaunya dan saya hanya bisa membayangkan betapa anehnya itu akan terlihat oleh orang luar yang melihat ke dalam.

Saat saya melewati kota Bright Falls dalam apa yang pada akhirnya akan menjadi pencarian 10-12 jam untuk istri saya sebelum kredit bergulir, saya ngeri menemukan bahwa penurunan peringkat visual yang saya temukan di awal perjalanan saya muncul di tempat lain. Itu bahkan lebih jelas pada siang hari ketika saya akan bertemu teman-teman seperti agen sastra saya, Barry Wheeler, bersama dengan wajah-wajah baru seperti Carl Stucky dan Deputy Grant. Mereka tampak kabur, wajah mereka dikaburkan bukan dari kehadiran gelap yang akan menimpa banyak penghuni Bright Fall, tetapi dari port Nintendo Switch yang, entah bagaimana, membuat mereka terlihat lebih buruk daripada belasan tahun lalu.

Ketika saya berhadapan dengan Taken — penderitaan Bright Falls dan musuh utama saya selama perjalanan saya — visualnya menjadi lebih buruk hingga hampir tidak dapat dipahami pada titik-titik tertentu. Bagaimana saya berhasil melewati hidup-hidup adalah di luar jangkauan saya.

Bab 3 – Kompromi yang Diperlukan

Namun entah bagaimana, saya berhasil melewatinya. Meskipun filter menggelegar telah diterapkan pada penglihatan saya, saya masih bisa menghadapi musuh saya, sebuah senter di satu tangan dan pistol di tangan lainnya. Rasanya mudah untuk membidik dan ketika saat-saat itu terjadi di mana saya memang perlu melarikan diri, setidaknya terasa mulus dan nyaman; jika saya mengatakannya dengan cara yang berbeda, saya akan mengatakan bahwa frame rate saya berjalan secara konsisten. Ambil dari itu apa yang Anda mau.

Audionya juga terdengar persis seperti yang saya ingat. Halaman naskah yang tersebar di sekitar lingkungan akan memulai ledakan narasi dari Anda, dan penduduk Bright Falls semuanya karismatik dan menawan dengan caranya sendiri. Musik secara misterius akan diputar di latar belakang saat saya berhadapan dengan Taken, namun kehadirannya membuat momen menjadi lebih intens, mendorong saya untuk menjangkau istri tersayang, Alice. Di antara bab, musik berlisensi dari orang-orang seperti legenda mapan seperti Roy Orbison dan Dewa Tua Asgard yang sedang naik daun akan membawa kelegaan yang menenangkan dari perjalanan yang melelahkan melalui kegelapan dan kabut.

Itu adalah pengalaman yang sama yang saya ingat dari bertahun-tahun yang lalu, tetapi itu terlihat sangat diturunkan. Produk sampingan dari perangkat keras yang lebih rendah yang ditemukan di Switch, mungkin, meskipun saya berharap lebih banyak. Namun, sesuatu dalam pikiran saya memberi tahu saya bahwa pendatang baru dalam pengalaman itu mungkin tidak akan terlalu memperhatikan, atau tidak akan peduli. Lagi pula, kekurangan visual, sama menyedihkannya dengan itu, pada akhirnya terasa seperti kompromi yang diperlukan untuk memastikan kinerja yang stabil untuk versi remaster ini di Switch.

Saat kredit bergulir pada waktu saya di Bright Falls, saya keluar dari permainan dengan perasaan puas, namun dengan kerinduan yang kuat untuk pengalaman yang lebih menyenangkan secara visual; salah satu yang saya tahu sudah tersedia di tempat lain.

Epilog

Saya mengesampingkan Switch saya, pengalaman saya dengan Alan Wake selesai. Ketika saya duduk dan membiarkan pikiran saya meresap, saya sampai pada kesimpulan bahwa, bahkan dengan kekurangan visual yang ada di Switch, itu tetap terasa seperti paket lengkap, dengan kinerja yang stabil di seluruh, dan kontrol yang terasa alami dan intuitif. Selamat datang kembali untuk ikon sastra, bahkan dengan beberapa ketidaksempurnaan yang signifikan.

Aku berbalik untuk mengambil cangkir kopiku. Itu hilang.

Kesimpulan

Sama sekali tidak ada keraguan bahwa Alan Wake Remastered terlihat sangat mengerikan di beberapa tempat. Ada beberapa kelemahan parah untuk membuat game ini berjalan dengan kompeten di Switch: goyangan pepohonan, meskipun bukan fitur yang menentukan di atas kertas, sebenarnya memainkan peran besar dalam membentuk identitas dan atmosfer visual Alan Wake, dan sekarang mereka statis. . Gim ini dimainkan persis seperti yang Anda ingat dengan frekuensi gambar yang konsisten di seluruh dan kontrol intuitif, tetapi jika Anda telah memainkan Alan Wake Remastered pada platform yang berbeda, maka Anda hanya perlu mendaftar jika Anda adalah penggemar berat kreasi Remedy. Pendatang baru, bagaimanapun, pasti harus mempertimbangkan untuk memeriksa ini jika versi Switch adalah satu-satunya pilihan Anda yang layak, dan jika Anda dapat menerima kompromi visual yang cukup besar.