Tips Trading: Bear Trap

Bear Trap
Bear Trap

Apa itu bear trap?

Bear trap adalah pola teknis yang terjadi ketika aksi harga saham, indeks, atau instrumen keuangan lainnya salah menandakan pembalikan dari tren turun ke tren naik.

Seorang analis teknis mungkin mengatakan bahwa pedagang institusional mencoba membuat jebakan beruang sebagai cara untuk menggoda investor ritel untuk mengambil posisi beli. Jika pedagang institusional berhasil, dan harga bergerak lebih tinggi sebentar, ini memberi para pedagang institusional kemampuan untuk menurunkan posisi saham yang lebih besar yang sebaliknya akan mendorong harga jauh lebih rendah.

Kunci Penting

  • Bear trap adalah indikasi teknis palsu dari pembalikan dari pasar turun ke pasar atas yang dapat memikat pembeli yang tidak menaruh curiga.
  • Bear trap dapat terjadi di semua jenis pasar aset, termasuk ekuitas, berjangka, obligasi, dan mata uang.
  • Bear trap dapat berupa koreksi pasar naik, di tengah pergerakan bearish secara keseluruhan lebih rendah.
  • Sulit, jika bukan tidak mungkin, untuk mengetahui apakah koreksi yang lebih tinggi akan berlanjut atau berubah menjadi jebakan beruang.¬†Jadi dari perspektif perdagangan, pedagang harus berhati-hati baik dalam ukuran posisi mereka dan seberapa dekat untuk menjaga stop loss order sell, dalam kasus downtrend secara keseluruhan menegaskan kembali.
  • Tempat yang baik untuk mempertahankan stop loss order adalah penurunan harga di bawah harga terendah sebelumnya, saat jebakan beruang dimulai.

Bagaimana Bear trap Bekerja

Bear trap terjadi ketika ada koreksi atau pembalikan bullish di tengah tren turun secara keseluruhan. Sebuah bouncing, atau koreksi, lebih tinggi melihat short covering sementara mengatasi tekanan jual, dan menyebabkan rebound harga. Rebound mungkin kecil atau besar, berpotensi gagal pada harga terendah baru-baru ini dalam tren turun, atau mungkin meluas lebih tinggi ke level Fibonacci retracement yang signifikan.

Apa pun

Pertimbangan bear trap

Bear trap dapat mendorong pelaku pasar untuk memperkirakan penurunan nilai instrumen keuangan, mendorong eksekusi posisi short pada aset. Namun, nilai aset tetap datar atau reli dalam skenario ini, dan peserta dipaksa untuk mengalami kerugian.

Seorang Bulls trader dapat menjual aset yang menurun untuk mempertahankan keuntungan sementara pedagang bearish mungkin mencoba untuk menjual aset tersebut untuk membelinya kembali setelah harga turun ke tingkat tertentu. Jika tren turun itu tidak pernah terjadi atau berbalik setelah periode singkat, pembalikan harga diidentifikasi sebagai bear trap.

Pelaku pasar sering mengandalkan pola teknis untuk menganalisis tren pasar dan mengevaluasi strategi investasi. Pedagang teknis berusaha mengidentifikasi jebakan beruang dan menghindarinya dengan menggunakan berbagai alat analisis yang mencakup Fibonacci retracements , osilator kekuatan relatif, dan indikator volume. Alat ini dapat membantu pedagang memahami dan memprediksi apakah tren harga sekuritas saat ini sah dan berkelanjutan.

Bear Trap vs Short Selling

Bears adalah investor atau pedagang di pasar keuangan yang percaya bahwa harga sekuritas akan turun. Bears mungkin juga percaya bahwa keseluruhan arah pasar keuangan mungkin sedang menurun. Strategi investasi bearish mencoba mengambil untung dari penurunan harga aset, dan posisi short sering dilakukan untuk menerapkan strategi ini.

Posisi short adalah teknik perdagangan yang meminjam saham atau kontrak aset dari broker melalui akun margin . Investor menjual instrumen pinjaman tersebut untuk membelinya kembali saat harga turun, dengan harapan mendapatkan keuntungan dari penurunan tersebut. dari Ketika investor bearish salah mengidentifikasi penurunan harga, risiko terjebak dalam jebakan bear meningkat.

Short sellers terpaksa menutup posisi karena harga naik untuk meminimalkan kerugian. Peningkatan berikutnya dalam aktivitas pembelian dapat memulai kenaikan lebih lanjut, yang dapat terus mendorong momentum harga. Setelah short sellers membeli instrumen yang diperlukan untuk menutupi posisi pendek mereka, momentum kenaikan aset cenderung menurun.