Chief FSG Sam Kennedy Isyaratkan Rencana Stadion Liverpool Untuk Masa Depan Senilai £80 juta

Anfield Stadium
Anfield Stadium, Credits: Thisisanfield

 

Pemilik Liverpool FSG telah banyak berinvestasi ke Anfield dan CEO Manajemen Olahraga Fenway Sam Kennedy telah mengisyaratkan kemungkinan rencana masa depan. Fenway Sports Group menargetkan perluasan lanjutan dari kandang Liverpool di Anfield di masa depan karena komitmen grup pemilik untuk proyek jangka panjang dengan The Reds tetap utuh.

Ketika FSG tiba di Liverpool sebagai pemilik pada tahun 2010, salah satu keputusan besar pertama yang harus mereka buat adalah mengejar pembangunan stadion baru atau berinvestasi besar-besaran di Anfield untuk meningkatkan penawaran matchday dan potensi pendapatannya secara signifikan. Pembicaraan tentang stadion baru di Stanley Park datang dan pergi, begitu pula gagasan pembangunan ganda dengan Everton yang telah dilontarkan pada pertengahan 2000-an oleh Dewan Kota Liverpool sebagai solusi. Keputusan itu diambil untuk mengikuti jalan yang sama yang telah mereka lakukan dengan Boston Red Sox pada tahun 2002, berkomitmen untuk mempertahankan stadion bertingkat mereka dan berinvestasi dalam membawa ke era modern.

Pada tahun 2016, pembangunan kembali Main Stand senilai £114m selesai, kapasitas meningkat sebesar 8.500 kursi dan pengalaman matchday baru dan penawaran perusahaan yang ditingkatkan secara signifikan membantu Liverpool meningkatkan pendapatan secara signifikan. Dalam set akun keuangan 2015/16 yang diterbitkan oleh Liverpool, pendapatan pertandingan mencapai £ 62,4 juta. Periode akuntansi berikutnya, 2016/17, melihat pendapatan matchday sebesar £73,5 juta, meningkat hampir 18 persen YoY. Menurut perkiraan untuk periode akuntansi 2021/22 oleh analis di situs bisnis olahraga terkemuka Off The Pitch, pendapatan matchday bisa mencapai £89,7 juta. Itu mewakili kenaikan 44 persen sejak selesainya Main Stand.

Tahun FSG mengambil alih pendapatan matchday mencapai £ 40,9 juta, yang berarti telah meningkat lebih dari dua kali lipat selama 10 tahun terakhir terhadap peningkatan kapasitas sekitar 18 persen. Saat ini The Reds sedang berinvestasi dalam pembangunan kembali stadion karena Anfield Road End meningkatkan kapasitas di stadion menjadi lebih dari 60.000 dengan penambahan 7.000 kursi lagi untuk membantu melayani permintaan yang sangat besar. Proyek £80m, yang akan selesai sebelum musim depan, diatur untuk melihat The Reds memecahkan penghalang £100m ketika datang ke pendapatan matchday di tahun-tahun mendatang.

Sebagai anggota tim kepemimpinan senior FSG ketika perusahaan mengakuisisi Liverpool pada 2010, Sam Kennedy telah menjadi Presiden dan CEO Boston Red Sox serta CEO Fenway Sport Management dan FSG Real Estate. Perannya sebagai pemimpin di FSG Real Estate membuatnya memainkan peran kunci dalam pengembangan dan pembangunan kembali stadion dan tanah di sekitar tempat tim mereka, yang mana Liverpool dan Boston baru-baru ini bergabung dengan Pittsburgh Penguins, beroperasi.

Berbicara pada konferensi Sportico Invest in Sports di New York pada hari Rabu, Kennedy mengatakan: “Kami menemukan fasilitas yang luar biasa, tempat yang sangat berarti lebih dari sepak bola bagi komunitas. Ini benar-benar tempat di mana generasi telah berbagi kenangan dan membuat koneksi. dan ikatan tidak seperti di tempat lain dalam olahraga jika Anda berpikir tentang apa arti Anfield di Liverpool. “Konon, ketika kami tiba, itu membutuhkan investasi yang signifikan. Tidak ada penawaran premium untuk dibicarakan, tidak banyak fokus pada makanan dan minuman, dan pengalaman gameday untuk sedikitnya.

“Ada pembicaraan tentang mungkin pembangunan ganda dengan Everton dan mungkin membangun satu tempat untuk kedua klub. Saya dapat meyakinkan Anda bahwa itu adalah ide yang buruk, itu akan menjadi ide yang buruk bagi kami untuk mendukungnya karena alasan itu. mungkin tampak jelas sekarang bagi orang-orang yang memahami sepak bola global.

“Kami membuat keputusan untuk melakukan persis seperti yang kami lakukan di Fenway Park, melestarikan Anfield, melindunginya, dan mengembangkannya. Kami telah menginvestasikan beberapa ratus juta pound ke dalam fasilitas, kami telah membuat stan utama baru, stan Anfield Road yang akan datang. online, semua di dalam venue untuk membawa orang ke permainan lebih awal dan untuk meningkatkan pengalaman yang mereka miliki di sana. “Jelas jauh lebih sulit ketika Anda mengelola desain dan konstruksi ketika Anda berada 4.000 mil jauhnya, jadi kami membuka kantor komersial di Liverpool dan di London untuk mengelola prosesnya.

“Saya pikir itu telah diterima dengan baik. Kami masih kecil di Liga Premier dalam hal ukuran tempat dan masih banyak permintaan tiket dan akses yang frustrasi, tetapi kami pikir tidak apa-apa mengingat betapa istimewanya tempat itu. .”

Di Boston, FSG secara aktif mengejar pembangunan kembali lebih dari dua juta kaki persegi tanah lebih dari delapan hektar di jalan-jalan yang berdekatan dengan Fenway Park. Pada bulan Agustus FSG membuka MGM Music Hall senilai $150 juta di seberang jalan dari stadion terkenal, tindakan seperti Bruno Mars membantu mengangkat tirai pada usaha yang menambah lebih banyak potensi pendapatan untuk bisnis.

Pembangunan kembali lahan di sekitar Fenway Park akan mencakup ritel, perhotelan, hotel, tempat hiburan, dan ruang lain dengan pemilik The Reds saat ini cukup jauh dengan Otoritas Perencanaan Kota Boston untuk mewujudkannya.

Di Liverpool kesempatan untuk sesuatu yang serupa tidak benar-benar ada mengingat lingkungan perumahan. Tetapi Kennedy mengungkapkan bahwa pembangunan kembali lebih lanjut ada dalam agenda di masa depan, meskipun kemungkinan difokuskan pada stadion itu sendiri.

“Kami akan melihat pengembangan tambahan apa yang mungkin dilakukan,” kata Kennedy.

“Sebagai perumahan seperti Fenway, Fenway dikategorikan untuk hiburan, perhotelan, ritel, dan jenis kegiatan lainnya. Anfield adalah lingkungan perumahan jadi kami harus memperhatikan itu dan menghormati itu. Anda mungkin akan melihat kami lebih fokus ke dalam daripada luar di masa depan.”

Dia menambahkan: “Ketika kami pergi dan melihat investasi yang kami buat dalam olahraga, apakah itu Liverpool atau, baru-baru ini, Pittsburgh, kami selalu melihat real estat dan pertanyaan pertama yang kami tanyakan pada diri sendiri adalah ‘apakah ini tempat? ketika nenek atau kakek meninggal apakah Anda ingin menaburkan abu mereka di tempat ini? Apakah tempat ini begitu penting di komunitas ini?’ Jika jawabannya ya maka itu menjadi lebih dari tidak punya otak bagi kami Kami pikir kami memilikinya di Pittsburgh dan kami pasti merasa kami memilikinya di Anfield dan di Fenway Park.

“Tugas kami adalah melindungi pengalaman-pengalaman itu dan tempat-tempat itu dan meningkatkannya dengan pengembangan tambahan di ketiga bidang itu.”