Centang Biru Twitter Tidak Diperlukan Untuk Jual NFT

Twitter centang biru bukan syarat untuk jual NFT
Twitter centang biru bukan syarat untuk jual NFT. Credits: Twitter

 

Hari ini, Twitter mengumumkan kolaborasi dengan empat pasar untuk memungkinkan pengguna segera membeli, menjual, dan menampilkan NFT melalui tweet. Integrasi, yang dikenal sebagai NFT Tweet Tiles, menempatkan karya seni NFT di panelnya di dalam tweet dan menambahkan tombol yang mengarahkan pembaca ke daftar di pasar.

Integrasi, yang masih dalam pengujian, saat ini berfungsi dengan pasar dari empat mitra berbeda: Magic Eden, protokol pasar NFT platform-agnostik, Rarible, Dapper Labs, pengembang Flow blockchain, dan Jump.trade, pasar yang berfokus pada olahraga .

Pasar ini secara kolektif menjangkau banyak jaringan blockchain, termasuk Tezos, Immutable X, Solana, Flow, Polygon, dan Ethereum.

Fiturnya adalah blockchain-agnostik, jadi semua jaringan didukung selama tautannya berasal dari mitra pasar, juru bicara Twitter mengkonfirmasi kepada perusahaan penerbitan berita.

Menurut perwakilan tersebut, “fitur tersebut saat ini sedang diuji dengan pengguna Twitter tertentu di iOS dan web,” dan jika mereka adalah bagian dari populasi pengujian, mereka akan melihat integrasi NFT Tweet Tile. Tidak perlu berlangganan premium Twitter Blue untuk menggunakan fungsi ini. Twitter saat ini hanya menerima Ethereum NFT, tetapi sebelumnya mengaktifkan NFT sebagai gambar profil terverifikasi melalui layanan keanggotaan Twitter Blue pada bulan Januari.

Elon Musk, pendiri dan CEO Tesla, dan Twitter terlibat dalam perselisihan yang telah menjadi berita untuk sementara waktu. Semuanya dimulai pada 14 April ketika Elon Musk mengungkapkan niatnya untuk membeli Twitter seharga $ 54,20 per saham. Twitter kemudian menyetujui perjanjian tersebut pada 25 April; namun, Musk bermaksud untuk menarik dukungannya pada 8 Juli. Sebagai tanggapan, Twitter menyatakan untuk menuntut Elon Musk, dan uji coba lima hari diadakan pada bulan Oktober untuk memutuskan kepemilikan Twitter. Kemudian, ketika tampaknya kesepakatan itu akan runtuh, Musk akhirnya mengakuisisi Twitter dengan harga awal yang disebutkan.

Setelah pembelian, diperkirakan Musk akan mengintegrasikan Dogecoin di Twitter. Desas-desus itu didasarkan pada komunikasi yang bocor dari bulan Maret tahun ini antara Elon Musk dan Twitter tentang integrasi cryptocurrency dan aset digital.

Musk terdengar dalam rekaman yang mempromosikan gagasan platform media sosial berbasis blockchain yang akan memungkinkan pesan teks cepat, tautan, dan pembayaran yang mirip dengan Twitter. Orang-orang harus membayar sedikit biaya untuk mendaftarkan pesan mereka di rantai, yang diperkirakan Musk kira-kira 0,1 Dogecoin. Selain itu, ide tersebut mencoba untuk sepenuhnya menghilangkan spam dan bot.