Cara cerdas untuk mengelola anggaran rumah tangga Anda.

Tips Menghemat Uang

 

Cara cerdas mengelola keuangan rumah tangga Anda sehingga bisa memaksimalkan gaji dan masih cukup untuk ditabung. Seperti biasa, di awal bulan suami atau istri yang bekerja harus membayar gaji bulanan, tetapi ada gaji bulanan yang jatuh di awal bulan dan gaji bulanan yang dibayarkan di akhir bulan. karyawannya. Saya bukan ahli perencanaan keuangan, tetapi saya memiliki pengalaman sebagai manajer rumah tangga dengan pendapatan pas-pasan hingga luar biasa.

Saya akan memberi Anda beberapa tips tentang cara mengelola keuangan Anda dengan benar. Ketika saya dibayar, tentu saja saya senang, dan di hati saya, saya memiliki semua kebutuhan saya, tetapi ketika uang itu masuk ke posisi dengan anggaran, um.. kenapa tidak ada sisanya? Kejadian ini terjadi hampir setiap bulan, dengan perbedaan kecil antara biaya dan pendapatan, dan terkadang bahkan lebih. Tentunya sebagai pengelola rumah tangga, seorang ibu harus pandai mengelola keuangan agar semua kebutuhan terpenuhi, tergali untuk menutup lubang.

Berikut adalah beberapa tips untuk mengelola keuangan rumah tangga.

Bersyukur kepada YME

Yang sering kita lupakan adalah ketika kita menerima uang atau gaji, pertama-tama kita harus bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa. Memenuhi semua kebutuhan saya.” Amin. Kitab Suci mengatakan, ‘Bagi mereka yang bersyukur dia akan diberi lebih banyak rahmat, tetapi bagi mereka yang tidak percaya pada rahmatnya dia akan dihukum dengan pedih’. Terima kasih Tuhan, gaji kami diberkati dan kami jarang menghabiskan lebih dari yang kami harapkan.

Insya Allah, Tuhan melindungi kesehatan kita, melindungi kita dari berbagai musibah, dan tentunya semua kebutuhan kita terpenuhi dengan campur tangan-Nya. Saya tidak butuh hutang lagi. Ucapkan lagi kepada Tuhan “Terima kasih atas semua uang yang telah Anda terima dalam hidup Anda selama ini”. Karena gaji dianggap sebagai rutinitas bulanan, terkadang kita lupa untuk mengucap syukur. Bayangkan jika Anda diberhentikan atau perusahaan tempat Anda bekerja dibubarkan. Tidak ada lagi gaji bulanan, tentunya.

Belanja cerdas bulanan.

Mengadopsi gaya hidup hemat dan prudent itu baik untuk kita, dalam arti hemat tidak pelit, tapi belanja dengan bijak tidak boros. cicilan (jika ada), tagihan listrik, tagihan air, tagihan telepon, transportasi ke kantor, biaya sekolah anak, belanja beras bulanan, dll. , bensin, air galon, sampo, sabun, pasta gigi, gula pasir, sembako, dan dana tabungan pasif minimal 10% dari gaji dan dana pengobatan sewaktu-waktu jika sakit. datang dulu, saatnya belanja bulanan di toko (supermarket) atau pasar tradisional. Itu tergantung pada kebiasaan ibu.

Berikut adalah beberapa pengalaman dan penghematan yang dapat Anda lakukan dalam perjalanan belanja bulanan Anda. Sebelum Anda pergi berbelanja, buatlah daftar belanjaan dan bawalah memo saat berbelanja. Jangan melihat hal yang tidak perlu Banyak godaan Saya suka cangkir dan teko dengan desain bunga Saya memiliki banyak koleksi di rumah Saya pasti ingin membeli ketika saya melewati konter Itu adalah teko dan cangkir yang menumpuk dengan motif bunga warna warni akhirnya saya beli karena sayang untuk dilewatkan. Anda perlu memisahkan kebutuhan Anda dari keinginan Anda, dan membeli apa yang benar-benar Anda butuhkan dan apa yang menguntungkan Anda. Misalnya, jika Anda memiliki diskon untuk deterjen, minyak, pasta gigi, dan kebutuhan dasar, ini akan menghemat uang Anda.

Selain itu tidak perlu menimbun bahan makanan, kebiasaan belanja ibu pasti akan melebih-lebihkan barang yang dibeli, dan akhirnya lemari es akan penuh dengan bahan makanan, dan lemari es akan banyak sayuran busuk. Akhirnya malah bikin makanan mubazir bukan, Bu? Cobalah untuk melakukan belanja bahan makanan bulanan Anda sendiri. Jangan undang teman atau anak-anak.

Biasanya, ketika saya membawa anak-anak saya, saya tidak peduli jika mereka mengambil ini dan memasukkannya ke dalam keranjang mereka. Pada akhirnya, dia mengizinkan anak itu mengambil semua yang dia ingin belanjakan lebih dari yang diperlukan ketika uang kasir menggelembung. Jika mengajak teman, mereka pasti punya agenda makan bersama. Sekarang kita juga harus memikirkan apakah kita memiliki lebih banyak keuangan. Terkadang kita mengajak anak jalan-jalan ketika kita punya lebih banyak uang, dan terkadang menyenangkan untuk menyenangkan mereka.

Tapi ketika Anda berbelanja bulanan, cobalah pergi sendiri, jangan rame-rame. Jika ingin membeli sayuran yang lebih murah, Anda bisa berbelanja di pasar induk atau pasar tradisional. Agak panas, tanpa AC, tapi harganya jauh lebih murah, 50% per kilogram sayuran. Contoh tomat di supermarket dan loket sayur Rp per kilo, 10.000 di pasar besar bisa Rp. 5000 cukup murah. Dengan berbelanja Rp. 100.000,- Anda bisa beli sayur untuk seminggu, sangat hemat.

Gaya Hidup Berlebihan.

Anggaran rumah tangga menjadi masalah ketika pengeluaran melebihi pendapatan. Terkadang masalahnya terletak pada kebiasaan buruk saat mengelola uang. Sebagai contoh kecil, kita sering mendapati bahwa handphone, baju, tas dan sepatu kita masih bagus dan masih sering kita ganti. Apakah baik. Kami juga sering makan di luar bersama keluarga, yang pasti mahal. Tidak apa-apa jika keuangan Anda sering berantakan, misalnya saat Anda makan di restoran bersama ayah, ibu, dan dua anak Anda. 300.000, 50.000 rupiah per hari jika Anda memasak makanan Anda di rumah, bisa memakan waktu 6 hari.

Hindari Hutang.

Tips selanjutnya adalah menghindari hutang. Kalaupun sewa motor atau mobil cicilan, tidak apa-apa karena Anda membeli produk atau investasi. Anda bisa menjualnya jika Anda membutuhkannya. Jika Anda memiliki kartu kredit, Anda tidak memerlukannya. Ya, biasakan hidup sehat tanpa kartu kredit. Berikut adalah pendapat saya. Apalagi di kota-kota besar, godaan untuk menjalani hidup konsumtif semakin banyak, tetapi jangan berhutang untuk membeli barang konsumsi.

Menetapkan Tujuan Keuangan

Menetapkan tujuan keuangan baik-baik saja. Tetapkan tujuan yang ingin dicapai secara teratur. Misalnya, membeli mobil atau berinvestasi rumah dalam lima tahun ke depan. Sisihkan anggaran untuk tabungan, tetapkan tujuan yang spesifik, realistis dan terukur, serta waktu dalam jangka waktu tertentu. Menyimpan uang, biarkan itu menjadi moto Anda dalam hidup. Ubah kebiasaan dan pola pikir Anda.

Segera setelah Anda menerima gaji, sisihkan untuk sejumlah tabungan yang direncanakan sesuai dengan tujuan atau sasaran keuangan keluarga Anda. Disarankan untuk memiliki rekening terpisah untuk tabungan (pasif) dan kebutuhan sehari-hari. Yang paling penting adalah menerapkannya dan mengikuti aturan yang Anda buat. Anda dapat menjual pekerjaan rumah untuk meningkatkan penghasilan Anda dan memulai bisnis kecil sambil bekerja. Misalnya, Anda bisa menjual mukena, sprei, jilbab, jilbab, pasmina, dll kepada teman di tempat kerja, mendapatkan penghasilan tambahan, atau membuat kue jajanan. Dikutip dari berbagai sumber dan pengalaman pribadi.