10 Game Terbengkalai Yang Seharusnya Mendapat Remake

Game Lama Yang Terlupakan Pantas mendapatkan remake
Credits : Gamerants

 

Baru-baru ini, pada Tokyo Game Show terakhir, Konami mengumumkan bahwa akan dibuat re-make untuk dua versi game legendaris mereka, yaitu Suikoden I dan II yang diberi nama Suikoden I dan II HD Remaster: Gate Rune dan Dunan Unification Wars yang bila tidak ada kendala akan di rilis pada tahun 2023. Yasuo Daika Bahkan juga memiliki rencana untuk membuat Suikoden baru. Hal ini sangat membuat para fans suikoden lumayan terkejut, karena sudah lama berpikir bahwa seri suikoden tidak akan pernah hadir kembali.

Suikoden menjadi salah satu judul game yang paling banyak dinantikan kehadirannya kembali untuk genre RPG. Namun selain suikoden ternyata masih banyak game RPG yang terlupakan tapi masih banyak di harapkan untuk bangkit kembali, walau sekedar re-make untuk konsol masa kini. Salah satu yang diharapkan kebangkitannya adalah seperti seri game Breath of Fire, mungkin masih memiliki peluang.

Berikut ini 10 Game yang sudah tidak aktif tapi diharapkan bisa bangkit kembali :

Lufia (1993–2010)

Lufia 1993-2010
credits : neverland

Dikembangkan oleh Neverland, yang juga menciptakan seri GBA RPG CIMA: The Enemy and the Rune Factory , Lufia adalah seri JRPG yang awalnya terinspirasi dari franchise Dragon Quest . Dinamakan setelah pahlawan utama dari game pertama, seri ini mengikuti pahlawan Maxim dan keturunannya saat mereka berperang melawan dewa jahat yang disebut Sinistral.

Dari lima seri waralaba, Lufia II: Rise of the Sinistrals dikenal sebagai pelopor ide untuk berfokus pada teka-teki kompleks dalam ruang bawah tanah JRPG. Lufia II adalah salah satu JRPG favorit mereka dan menganggap seluruh seri Lufia sebagai, “dekat dan tersayang di hati.”

Parasit Eve (1998–2010)

Parasite Eve
Parasite Eve, Credits : Square Enix

Terinspirasi oleh novel Jepang pemenang penghargaan dengan nama yang sama, Parasite Eve adalah trilogi game horor RPG fiksi ilmiah aksi yang berpusat di sekitar Aya Brea saat dia bertarung melawan makhluk bermutasi. Selama game PS1 1998 asli, yang merupakan sekuel novel, Aya adalah petugas NYPD yang harus menghentikan makhluk yang dikenal sebagai Eve Mitokondria yang berencana untuk mengakhiri umat manusia dengan menyebabkan mitokondria mereka sendiri memberontak.

Setelah sekuel langsung, Parasite Eve II, dan reboot 2010, The 3rd Birthday, seri ini telah ditinggalkan meskipun merupakan waralaba yang signifikan secara historis. Ketika ditanya franchise RPG mana yang paling ingin mereka hidupkan kembali, Guardian_Selkie berkata, “Pilihan nomor satu saya adalah Parasite Eve . Seri itu benar-benar membutuhkan pengembalian ke akar RPG-nya. Sebuah remake dari Original, seperti bagaimana [Square Enix] sendiri, lakukan untuk FFVII , akan menjadi mimpi yang menjadi kenyataan.”

Baten Kaitos (2003–2006)

Baten Kaitos 2003-2006
Credits: Monolith

Dibuat oleh Monolith Soft, yang terkenal dengan seri Xenoblade Chronicles , Baten Kaitos adalah duologi JRPG pembuatan dek yang dirilis secara eksklusif untuk GameCube. Setelah dewa jahat yang dikenal sebagai Malpercio membuat planet ini tidak dapat dihuni, manusia pindah ke pulau terapung di langit dan akhirnya menumbuhkan sayap. Untuk menggunakan peralatan, mengakses item, dan menyerang musuh, pemain harus menggunakan kartu ajaib yang disebut “Magnus”, yang menyimpan “esensi” suatu item.

Di kedua entri, pemain bukanlah protagonis dalam game tetapi “spirit penjaga” yang memandu karakter dalam game, yang merupakan konsep yang muncul bertahun-tahun kemudian dalam game RPG Maker OneShot and Off. “Ini ada di 5 teratas saya dalam kategori JRPG. Dunia yang menarik, karya seni yang indah, sistem pertarungan kartu yang keren, musik yang bagus, dan cerita yang menyenangkan.”

Lunar (1992–2012)

Lunar 1992-2012
Lunar 1992-2012, Credits: SEGA

Dimulai pada tahun 1992 di CD Sega, Lunar adalah seri JRPG fantasi yang terdiri dari dua judul utama dan dua spin-off. Setelah dewa jahat Zophar merusak Bintang Biru, dewi Althena memindahkan manusia yang masih hidup ke Bintang Perak, yang diubah menjadi planet yang dapat dihuni.

Untuk melindungi dunia baru ini, Althena menciptakan empat naga cerdas, yang juga menjalankan uji coba yang menentukan manusia mana yang akan menjadi juara yang disebut Dragonmasters. Dengan sistem pertarungan berbasis jarak yang unik, karakter yang menarik, alur cerita yang menarik, dan soundtrack yang luar biasa, tidak mengherankan jika disebut bahwa seri ini adalah, “jelas beberapa RPG terbaik di era awal.”

Dark Cloud (2000–02)

Dark Cloud 2000-2002
Dark Cloud 2000-2002, Credits: Level-5

Dikembangkan oleh Level-5, yang juga menciptakan franchise Professor Layton dan Ni no Kuni , Dark Cloud adalah duologi yang menggabungkan genre dungeon crawler dan pembangunan kota. Selain fokus yang kuat pada perjalanan waktu dan membangun kembali kota-kota yang hancur, kedua game ini memiliki plot dan protagonis yang berbeda.

Di antara ruang bawah tanah khas yang dipenuhi monster dan item, pemain harus membangun kembali desa menggunakan “mode Georama” dan menyelesaikan beragam tugas lain seperti memancing , kerajinan, fotografi, dan bahkan golf. Dari semua RPG, kami paling ingin menghidupkan yang satu ini karena, “Ini adalah perpaduan genre yang unik, dan dengan sedikit polesan modern dalam pertempuran, itu bisa menjadi lebih mainstream.”

Wild Arms (1996–2007)

Wild Arms 1996-2007
Wild Arms 1996-2007, Credits: Playstation

Beberapa JRPG mencapai beberapa keberhasilan di Jepang tetapi tetap tidak jelas secara internasional, termasuk seri Wild Arms yang terinspirasi spaghetti-Barat . Berlangsung di sebuah planet bernama Filgaia, yang memadukan fantasi abad pertengahan dengan teknologi tahun 1800-an, gim ini biasanya berpusat di sekitar senjata canggih seperti senjata yang disebut “ARM” dan “Guardians” seperti roh yang membantu para pahlawan melindungi planet ini dari kekuatan yang mengancam kehancuran. lingkungan.

Selain beberapa game seluler khusus Jepang, seri ini sebagian besar telah ditinggalkan sejak judul handheld 2007 Wild Arms XF . Beberapa penggemar mengatakan mereka ingin seri ini kembali karena mereka, “ingin untuk JRPG modern dengan penekanan kuat pada teka-teki.”

Xenosaga (2002–06)

Xenosaga 2002-2006
Xenosaga 2002-2006, credits: Monolith

Dibuat oleh Monolith Soft sebagai penerus game Xenogears, Xenosaga adalah trilogi JRPG fiksi ilmiah yang ditulis bersama oleh Tetsuya Takahashi dan istrinya Kaori Tanaka, yang juga dikenal dengan nama pena Soraya Saga. Serial ini mengikuti ilmuwan Shion Uzuki, android pertempurannya KOS-MOS, dan teman-teman mereka saat mereka bertempur melawan makhluk aneh yang disebut Gnosis dan perlahan-lahan mempelajari kebenaran di balik alam semesta.

Meskipun awalnya direncanakan sebagai waralaba enam bagian, seri ini terpaksa berakhir setelah episode ketiga dan perusahaan pindah ke penerus spiritual lain: Xenoblade Chronicles. Mempertimbangkan akhir yang prematur, fans mengatakan bahwa “Meskipun apa yang kami miliki berakhir dengan nada yang kuat, saya akan senang melihatnya selesai.”

Shadow Heart (1999–2005)

Shadow Heart 1999-2005
Shadow Heart 1999-2005, Credits: Playstation

Terdiri dari game PS1 1999 Koudelka dan trilogi PS2 Shadow Hearts , Shadow Hearts adalah serangkaian RPG horor gothic yang memadukan sejarah alternatif dengan elemen horor kosmik. Ditetapkan antara tahun 1890-an hingga 1920-an, gim ini mengikuti berbagai karakter saat mereka berurusan dengan misteri supernatural yang sering melibatkan Naskah migré, yang merupakan dokumen magis yang dapat menghidupkan kembali orang mati, dan mekanik pertempuran yang disebut Cincin Penghakiman.

Meskipun Matsuzo Machida ingin melanjutkan seri, rencana ini tidak pernah terwujud. Penggemar berharap agar franchise tersebut tidak mati dan berkata, “Sayang sekali hak-haknya tampak sedikit kusut, karena saya akan senang jika kita mendapatkan setidaknya remaster HD.”

Breath of Fire (1993–2002)

Breath of Fire 1993-2002
Breath of Fire 1993-2002, Credits: Capcom

Dikembangkan oleh Capcom, Breath of Fire adalah serangkaian JRPG fantasi yang, meskipun hanya terhubung secara longgar, semuanya mengikuti protagonis berambut biru bernama Ryu, yang dapat berubah menjadi naga, dan seorang gadis berambut pirang dengan sayap bernama Nina, yang dia berteman di sepanjang jalan. Unsur lain yang berulang adalah bahwa manusia hidup berdampingan dengan berbagai makhluk antropomorfik.

Selain judul berbasis web yang diisi dengan transaksi mikro yang disebut Breath of Fire 6 pada tahun 2016, seri ini belum menerima entri baru sejak Breath of Fire V: Dragon Quarter pada tahun 2002. Penggemar menganggap Breath of Fire sebagai salah satu waralaba JRPG favorit mereka. dan berkata, “Itu tidak pernah super populer, tetapi memiliki pesona unik Capcom yang memisahkannya dari kelompoknya. Itu penuh warna, group Anda memiliki semua jenis makhluk antropomorfik, dan itu adalah seri yang sulit untuk dimulai.”

Golden Sun (2001–10)

Golden Sun 2001-2010
Golden Sun 2001-2010 Credits: Camelot

Dikembangkan oleh Camelot, yang juga menciptakan waralaba Mario Tennis dan Mario Golf , Golden Sun adalah trilogi RPG fantasi yang mengambil tempat di dunia mirip bumi yang disebut Weyard. Ketika beberapa individu mencoba untuk melepaskan kekuatan kacau yang disebut Alkimia kembali ke dunia, Isaac dan tiga anggota partainya mencoba untuk mencegah hal ini, tetapi hal-hal menjadi lebih rumit daripada yang terlihat pada awalnya.

Setelah merilis dua angsuran pertama, yang keduanya di GBA dan langsung terikat satu sama lain, Camelot membuat satu entri terakhir yang disebut Golden Sun: Dark Dawn pada 2010, yang dirilis di DS. Fans berharap serial ini akan kembali dan berkata, “Tidak ada franchise JRPG lain yang cukup menggoreskan Golden Sun untuk saya.”

Penutup:

Nah itulah tadi 10 game warabala yang sudah diabaikan namun masih mendapatkan tempat di hati para pemain game lama, dan para penggemar yang masih menyukainya, dan mereka berharap setidaknya game-game cantik ini di rilis ulang walau sekedar HD re-master, atau bila seperti re-make Final Fantasy 7, tentu akan lebih menarik lagi.