Contoh Safe Haven

Ada sejumlah sekuritas investasi yang dianggap sebagai Safe Haven.

Emas

Selama bertahun-tahun, emas telah dianggap sebagai penyimpan nilai. Sebagai komoditas fisik, ia tidak dapat dicetak seperti uang, dan nilainya tidak dipengaruhi oleh keputusan suku bunga yang dibuat oleh pemerintah. Karena emas secara historis mempertahankan nilainya dari waktu ke waktu, emas berfungsi sebagai bentuk asuransi terhadap peristiwa ekonomi yang merugikan. Ketika peristiwa buruk terjadi yang bertahan untuk sementara waktu, investor cenderung menumpuk dana mereka ke dalam emas , yang menaikkan harganya karena meningkatnya permintaan.

Juga, ketika ada ancaman inflasi , nilai emas meningkat karena dihargai dalam dolar AS. Komoditas lain, seperti perak, tembaga, gula, jagung, dan peternakan, berkorelasi negatif dengan saham dan obligasi dan juga dapat menjadi Safe Haven bagi investor.

Tagihan Perbendaharaan (T-Bills)

Sekuritas utang ini didukung oleh kepercayaan penuh dan kredit dari pemerintah AS dan, karenanya, dianggap sebagai Safe Haven bahkan dalam iklim ekonomi yang kacau. T-bills dianggap bebas risiko , karena setiap pokok yang diinvestasikan dilunasi oleh pemerintah saat tagihan jatuh tempo. Oleh karena itu, investor cenderung lari ke sekuritas ini selama masa kekacauan ekonomi yang dirasakan.2

Saham Defensif

Contoh saham defensif termasuk perusahaan utilitas, perawatan kesehatan, bioteknologi, dan barang konsumsi. Terlepas dari keadaan pasar, konsumen masih akan membeli makanan, produk kesehatan, dan kebutuhan pokok rumah. Oleh karena itu, perusahaan yang beroperasi di sektor defensif biasanya akan mempertahankan nilainya selama masa ketidakpastian, karena investor meningkatkan permintaan mereka untuk saham ini.

Uang tunai

Diperdebatkan, uang tunai dianggap sebagai satu-satunya Safe Haven selama periode penurunan pasar. Namun, uang tunai tidak menawarkan pengembalian atau hasil nyata dan dipengaruhi secara negatif oleh inflasi.

Mata uang

Beberapa mata uang dianggap sebagai Safe Haven dibandingkan dengan yang lain. Di pasar yang bergejolak, investor dan pedagang mata uang mungkin berusaha mengubah kepemilikan uang tunai menjadi mata uang ini untuk perlindungan.

Franc Swiss dianggap sebagai mata uang Safe Haven. Mengingat stabilitas pemerintah Swiss dan sistem keuangannya, franc Swiss biasanya menghadapi tekanan ke atas yang kuat yang berasal dari peningkatan permintaan asing. Swiss memiliki industri perbankan yang besar, aman, dan stabil, pasar modal dengan volatilitas rendah, hampir tidak ada pengangguran, standar hidup yang tinggi, dan angka neraca perdagangan yang positif.

Kemerdekaan Swiss dari Uni Eropa juga membuatnya agak kebal terhadap setiap peristiwa politik dan ekonomi negatif yang terjadi di kawasan itu. Kebetulan, Swiss juga merupakan surga pajak bagi orang kaya, yang memanfaatkan fitur keamanan tinggi dan perbankan anonim negara itu untuk menghindari pajak dan menyembunyikan dana haram.3

Selain franc Swiss—dan tergantung pada tantangan khusus yang dihadapi pasar—yen Jepang dan dolar AS juga dianggap sebagai aset safe-haven. Seringkali dolar AS adalah Safe Haven bagi perusahaan yang menghadapi ketidakpastian mata uang domestik karena fakta bahwa itu adalah mata uang cadangan dunia dan denominasi untuk banyak transaksi bisnis internasional.

Setiap tahun, Morgan Stanley memilih mata uang safe-haven terbaik tahun ini. Pada tahun 2020, bank investasi memilih dolar AS sebagai mata uang safe-haven terbaik. Itu juga menyebut yen Jepang dan Franc Swiss sebagai taruhan yang relatif aman. Dalam sebuah catatan penelitian, analis Morgan Stanley menulis, “Kami berharap dolar AS (USD) menjadi mata uang safe-haven terbaik, terutama sekarang karena suku bunga AS yang lebih rendah menjadikannya mata uang pendanaan yang lebih menarik untuk carry trade.”4

 

Pertimbangan Khusus

Aset yang tercantum di atas tidak dijamin untuk mempertahankan nilainya selama periode volatilitas pasar. Selanjutnya, apa yang merupakan Safe Haven berubah dari waktu ke waktu. Misalnya, jika seluruh sektor ekonomi berkinerja buruk, tetapi satu perusahaan di sektor itu berkinerja baik, sahamnya dapat dianggap sebagai Safe Haven. Investor harus melakukan uji tuntas ketika ingin berinvestasi di safe havens, karena aset yang dianggap sebagai safe haven di saat penurunan belum tentu menjadi investasi yang baik saat pasar saham sedang naik.